Jokowi kunjungi Bima resmikan Pasar Raya Amahami

Jokowi kunjungi Bima resmikan Pasar Raya Amahami

Presiden Joko Widodo (ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf)

Saya minta Pasar Amahami jadi pasar yang penataan barangnya rapi, kalau hujan tidak becek, sehari-hari semua pada posisi yang bersih tidak bau
Bima, NTB (ANTARA News) - Presiden Joko Widodo (Jokowi) melakukan peresmian Pasar Raya Amahami di Bima, Provinsi Nusa Tenggara Barat pada Jumat siang

"Saya minta Pasar Amahami jadi pasar yang penataan barangnya rapi, kalau hujan tidak becek, sehari-hari semua pada posisi yang bersih tidak bau. Dagangannya ditata pada posisi yang baik," kata Presiden dalam sambutan peresmian pasar tersebut.

Presiden meresmikan pasar tersebut didampingi oleh Menko Polhukam Luhut Binsar Pandjaitan dan Menteri Perdagangan Thomas Lembong serta Menteri Pemuda dan Olah Raga Imam Nahrawi.

Saat beramah-tamah Presiden mengajak diskusi pedagang tomat yang berjualan di Pasar Amahami bernama Nurjanah.

Pasar tersebut dibangun untuk memenuhi fasilitas perdagangan di Kabupaten Bima.

Presiden juga memeriksa keadaan bangunan pasar dan melihat sejumlah los-los di kawasan itu.

Jokowi mengatakan kendati telah dibangun Pasar Raya Amahami, namun masih terdapat sekitar 500 pedagang yang masih menempati pinggiran pasar karena tidak mendapat tempat.

"Tadi saya langsung perintah ke Mendag ditambah lagi untuk bangunan pasarnya biar semua bisa masuk," kata Presiden yang menambahkan tahun depan akan kembali mengunjungi Bima.

Menurut Tim Komunikasi Presiden Ari Dwipayana, pada saat meluncurkan program Revitalisasi 1.000 pasar rakyat 2015 di Pasar Manis Purwokerto, Kabupaten Banyumas pada Juni 2015, Presiden mengatakan bahwa jangan sampai pasar tradisional kalah bersaing dengan pasar modern.

Presiden menilai jika pengembangan pasar tradisional dibiarkan, maka dikhawatirkan akan hilang.

Saat itu juga Presiden meminta agar pembangunan pasar tradisional tidak hanya pembangunan fisik saja, tapi juga pendampingan dalam manajemen pasar, yang meliputi pembukuan dan pencatatan keluar masuk uang.

"Tidak usah pakai AC karena akan menjadi beban biaya listrik. Yang penting pedagang rapi, gotong royong bersama dan pembeli datang nyaman," kata Presiden saat itu.

Dalam kunjungan tersebut, Jokowi menunaikan ibadah shalat Jumat di Masjid Al Hidayah, Kabupaten Bima.

Presiden mendarat di Bandara Sultan Mohamad Salahuddin pada sekitar pukul 12:00 WITA dan disambut oleh Gubernur NTB TGH Muhammad Zainul Majdi.

Seusai kunjungan di Bima, Presiden akan melanjutkan lawatan ke Jayapura, Papua untuk meresmikan pertandingan Indonesia Soccer Championship di Stadion Mandala pada sekitar pukul 22.00 WIT.

Pewarta: Bayu Prasetyo
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Jokowi minta persiapan RI dalam Hannover Messe dan Expo Dubai dimatangkan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar