Memanen uang lewat budi daya madu kelulut

Memanen uang lewat budi daya madu kelulut

Sejumlah pelajar kanak-kanak mengamati lebah di salah satu sentra produk madu di Madu Pramuka, Gringsing, Kabupaten Batang, Jawa Tengah, Sabtu (3/11/2018). Edukasi pengenalan lebah kepada anak usia dini tersebut bertujuan untuk mengenalkan manfaat lebah yang dapat menghasilkan madu, untuk pengobatan dan terapi. ANTARA FOTO/Harviyan Perdana Putra/hp.

Dari hasil belajar itulah kemudian dicoba budi daya tersebut di dekat rumah. Ternyata bisa panen dan menghasilkan uang
Oleh Imam Hanafi dan Hasan Zainuddin

Budi daya lebah kelulut (Trigona Itama) menjadi kegiatan baru bagi warga Panggung, Kecamatan Paringin, Kabupaten Balangan, Provinsi Kalimantan Selatan setahun belakangan ini.

Usaha budi daya binatang kecil yang terbang ini dinilai menyenangkan hati lantaran ada tantangan dan keberhasilan. Oleh karena itu, perlu konsentrasi dan serius dalam usaha itu. Tanpa itu kurang membuahkan hasil yang maksimal.

Seorang pembudi daya lebah kelulut bernama Rumai (40 sejak setahun terakhir ini menggeluti usaha yang sebelumnya dinilai asing bagi warga setempat.

Selama ini, kelulut -- satwa warna hitam sejenis lebah tapi kecil --  memang dikenal sebagai binatang liar yang suka bersarang di dalam batang pohon yang memiliki lobang.

Warga setempat pun sering mengambil madu kelulut ini dengan cara menebang pohon yang terdapat sarang kelulut lalu menggergajinya kemudian mengambil madu di sarang tersebut, dan selanjutnya digunakan sendiri, atau ada juga yang menjualnya guna menambah penghasilan.

Cara-cara pengambilan madu kelulut tradisional tersebut, dikhawatirkan akan mengurangi populasi binatang yang menyengat tapi tak sakit tersebut, dan dikhawatirkan lagi akan punah.

Oleh karena itu, beberapa warga setempat mencoba membudidayakan jenis binatang itu dengan belajar ke lokasi-lokasi lain agar menghindari pengambilan madu kelulut di alam secara tak terkendali.

Rumai pandai membudidayakan madu kelulut setelah melihat cara budi daya melalui Google yang terdapat postingan budi daya kelulut di Malaysia dan beberapa lokasi di Sumatera dan Jawa.

Selain itu, juga melihat hasil budi daya di Kalimantan Selatan sendiri, di Kabupaten Hulu Sungai Tengah.

Dari hasil belajar itulah kemudian dicoba budi daya tersebut di dekat rumah. Ternyata bisa panen dan menghasilkan uang.
 

Kegiatan ini benar-benar menyenangkan hati. Setelah memperoleh bibit dengan membeli kepada orang yang menjual dari hasil pencarian di hutan seharga Rp100 ribu per batang, bibit itu menjadi berkembang biak.

"Tadinya dalam potongan batang pohon itu sedikit sekali binatangnya setelah beberapa bulan, banyak sekali binatangnya, maka hati ini merasa senang dan merasa puas perasaan," kata Rumai.

Begitu juga penuturan pembudi daya yang lain, Rahami (55). Ia mengaku membudidayakan kelulut itu dengan dijiwai atau disenangi.

"Bila kita senang maka kita akan telaten, jika telaten maka hasil budi daya akan baik dan madu yang dihasilkan pun akan banyak," kata dia.

Jika sebuah sarang kelulut tidak dijaga dari gangguan hama dan binatang pemangsa lainnya, maka sarang itu akan ditinggalkan dan kosong sehingga usahanya merugi.

Ia mengakui di lokasi yang dijaganya ada sekitar 100 sarang. Dari jumlah tersebut ada beberapa sarang yang kosong lantaran ditinggalkan kelulut. Mereka masuk hutan mencari sarang baru.

Selain itu, kata dia, letak setiap sarang jangan terlalu berdekatan karena mereka satu sama lain mungkin merasa terganggu sehingga ada yang mengalah lalu meninggalkan sarangnya.

Di Desa Panggung, Paringin Selatan ini memang terdapat dua lokasi pembudi daya. Sejak setahun terakhir ini sudah dikenal sebagai lokasi produksi madu kelulut sehingga sering didatangi pengunjung selain untuk melihat budi daya juga membeli madu kelulut.

Banyaknya pemburu madu kelulut, membuat produksi di kedua lokasi ini menjadi kewalahan. Walau harganya dinilai relatif agak mahal dengan Rp300 ribu per liter, persediaan tetap saja tak mencukupi dibandingkan dengan permintaan.

Tingginya minat memiliki madu kelulut ini konon lantaran khasiat madu yang baik untuk kesehatan tubuh manusia, bukan saja mampu mengobati penyakit jantung tetapi juga menurut para ahlinya mampu menyeimbangkan kadar kolestrol dalam darah.

Selain itu, madu kelulut terbukti menyembuhkan penyakit maag dan penyakit lambung lainnya, menyeimbangkan kandungan gula darah, serta mengurangi kandungan trigliserida.

Satu hal yang membuat madu ini banyak dicari konon bagi kaum lelaki yang suka mengonsumsi, libido akan naik drastis.

Madu kelulut diyakini lebih berkhasiat dibandingkan dengan madu lebah biasa, lantaran binatang kelulut lebih kecil sehingga diperkirakan binatang saat mengekstrak bunga-bunga lebih telaten karena mereka mampu mengambil sari bunga yang kecil pula.

Walau rasa madu kelulut sedikit beda dibandingkan dengan madu lebah karena terasa asam atau kecut sedikit, tetap enak untuk dikonsumsi sebagai tambahan makan roti atau makan pisang goreng.

Madu kelulut sekarang mulai dilirik industri makanan dan minuman, bahkan oleh industri kecantikan lantaran khasiatnya.

Oleh karena itu, usaha budi daya kelulut yang sekarang mulai digemari bisa menjadi "mesin cetak uang" bagi masyarakat di pedesaan, atau mata pencarian baru masyarakat dalam kaitan dengan usaha meningkatkan perekonomian dan devisa negara.


500 spesies

Berdasarkan catatan, lebah kelulut atau kelulut adalah lebah yang menghasilkan madu sama seperti lebah madu yang ditaksir. Ada sekitar 500 spesies kelulut di seluruh dunia.

Kelulut yang dikenal di antaranya Geniotrigona thoracica, Heterotrigona itama, Lepidotrigona terminata, Tetragonula laeviceps, dan Tetrigona apicalis.

Lebah kelulut kebanyakan di kawasan tropika dunia, seperti Australia, Afrika, Asia tenggara, dan Amerika.

Lebah kelulut telah mengalami evolusi dengan berbagai bentuk sarang dan kelakuan pemakanan berbeda, mengikuti setiap spesies.

Semua kelulut membuat sarang dalam sistem tertutup. Kelulut spesies Melipona dan kebanyakan spesies Trigona biasanya membuat sarang mereka di dalam geronggang tunggul kayu atau dahan pohon dan etengah di dalam rongga di dalam tanah atau sarang peninggalan tikus atau parrot.

Spesis lain pula tinggal di dalam sarang semut atau sarang anai-anai. Kebanyakan spesis mempunyai tempat-tempat tertentu membuat sarang.

Contohnya Trigona thoracica selalu dijumpai membuat sarang di geronggang pohon rambutan, manggis, atau durian.

Baca juga: Hari Lebah Dunia dirayakan di Slovenia

Baca juga: Perempuan Kenya perangi kemiskinan lewat produk lebah

Baca juga: "Kedai Lebah" suguhkan masakan seba madu

Baca juga: Polusi ganggu kemampuan lebah kenali wangi bunga

 

Pewarta: Imam Hanafi dan Hasan Zainuddin
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar