counter

Yakini proses MK, Bambang Widjojanto: ini 2019 bukan 2014

Yakini proses MK, Bambang Widjojanto: ini 2019 bukan 2014

Kuasa hukum Prabowo-Sandi, Bambang Widjojanto saat tiba di Gedung MK, Jakarta, Jumat pagi. (Rangga)

Jakarta (ANTARA) - Kuasa hukum Prabowo-Sandi, Bambang Widjojanto meyakini proses persidangan di Mahkamah Konstitusi akan berjalan baik, dan pihaknya tidak akan mengulangi kekalahan seperti 2014.

"Siap lah. Ini 2019 'boy', bukan 2014," kata Bambang di Gedung MK, Jakarta, Jumat, saat ditanya tanggapannya atas perbandingan kekalahan dalam persidangan di MK tahun 2014 dengan saat ini.

Bambang meminta publik melihat proses persidangan nanti. Termasuk terkait dengan penambahan permohonan gugatan.

"Kita lihat nanti di persidangan," jelasnya.

Menanggapi pernyataan Tim hukum Jokowi-Ma'ruf bahwa perbaikan/penambahan dalil gugata tidak diperkenankan diajukan melewati batas waktu, dia menegaskan bahwa Hakim MK tidak pernah menyatakan seperti itu.

"Hakim MK nggak bilang begitu kok. Kita lihat aja nanti Hakim MK," tegasnya.

Lebih jauh Bambang juga menanggapi tudingan dirinya melanggar etika advokat karena masih menjabat sebagai Tim Gubernur untuk Percepatan Pembangunan (TGUPP).

Dia meminta pihak yang menudingnya tidak bertindak layaknya seorang gubernur.

"Siapa bilang (harus nonaktif). Tanya gubernurnya, jangan bertindak layaknya gubernur," ujar dia.

Jumat hari ini MK akan menggelar sidang pendahuluan gugatan perselisihan hasil pemilu.

Berdasarkan pantauan Bambang Widjojanto tiba bersama sejumlah tim kuasa hukum Prabowo-Sandi lainnya sekitar pukul 08.50 WIB. Tim hukum Jokowi-Ma'ruf, yang dipimpin Yusril Ihza Mahendra juga telah hadir, begitu juga KPU RI dan Bawaslu RI.

Baca juga: Yusril akan pimpinan tim hukum TKN hadapi sengketa pemilu 2019

Baca juga: Yusril sebut "link" berita tidak cukup kuat sebagai bukti


​​​​

Pewarta: Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

BW sebut tiga perbedaan paradigma dalam putusan MK

Komentar