counter

Kejagung: Tidak ada negosiasi dalam pemeriksaan internal jaksa

Kejagung: Tidak ada negosiasi dalam pemeriksaan internal jaksa

Wakil Ketua KPK Laode M Syarif (kanan) bersama Jaksa Agung Muda Intelijen (Jamintel) Jan S Maringka (kiri) menyampaikan keterangan pers terkait OTT Jaksa Kejati di gedung KPK, Jakarta, Sabtu (29/6/2019). (ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/aww/pri)

Kemudian juga terhadap barang bukti, ini justru menunjukkan kami ingin memudahkan proses pemeriksaan, kalau kami mau tarik menarik maka ini bakal menjadi sulit, ucap dia
Jakarta (ANTARA) - Kejaksaan Agung RI menampik pandangan adanya negosiasi yang terjadi dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sehingga dilakukan pemeriksaan internal terhadap dua jaksa yang turut diamankan dalam kasus dugaan suap.

"Ini bukan negosiasi, jadi harus dipahami bahwa penegakan hukum ini bukan kompetisi," kata Jaksa Agung Muda bidang Intelijen (Jamintel) Jan Samuel Maringka di Gedung Kejaksaan Agung RI, Jakarta, Rabu.

Kejaksaan pun disebutnya tidak melakukan intervensi dalam kasus tersebut.

Menurut dia, penegakan hukum tidak dapat berjalan sendiri dan pada kasus itu justru kejaksaan melakukan sinergi dengan KPK dalam menangani perkara.

Baca juga: KPK hargai kejaksaan mulai proses internal dua jaksa

Jan Samuel mencontohkan dalam kasus itu jaksa sendiri yang berada di bandara dan memulangkan Asisten Bidang Tindak Pidana Umum Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta Agus Winoto (AGW). Tidak sampai di situ, kejaksaan juga yang mengantar Agus Winoto menyerahkan sendiri.

"Kemudian juga terhadap barang bukti, ini justru menunjukkan kami ingin memudahkan proses pemeriksaan, kalau kami mau tarik menarik maka ini bakal menjadi sulit," ucap dia.

Kejaksaan berjanji berkomitmen mengawal perkara itu bersama-sama serta meminta semua pihak memandang penanganan perkara itu sebagai bentuk kerja sama yang positif, bukan kompetisi.

Baca juga: KPK tangkap lima orang kasus suap di Kejati DKI

Hingga kini hanya Agus Winoto yang sudah ditetapkan sebagai tersangka dugaan suap proses pidana di Pengadilan Negeri Jakarta Barat yang ditangani KPK.

Sementara Kasubsi Penuntutan Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta Yadi Herdianto dan Kasi Kamnegtibum TPUL Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta Yuniar Sinar Pamungkas yang sempat diamankan KPK diproses secara internal oleh Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta.

Pewarta: Dyah Dwi Astuti
Editor: Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Jaksa eksekusi Baiq Nuril pada Rabu depan

Komentar