Info Haji

Jamaah calon haji Pacitan jalani tes Hepatitis A

Jamaah calon haji Pacitan jalani tes Hepatitis A

Jamaah calon haji asal Pacitan menjalani tes Hepatitis A di Asrama Haji Embarkasi Surabaya, Sabtu (6/7/2019). (ANTARA/Didik Suhartono)

jika ada yang positif Hepatitis A tetap bisa berangkat ke Tanah Suci setelah mendapat pengobatan
Surabaya (ANTARA) - Jamaah calon haji asal Kabupaten Pacitan, Jawa Timur, menjalani tes darah untuk mengantisipasi risiko penularan penyakit Hepatitis A, yang di daerah tersebut berstatus kejadian luar biasa (KLB).

“Ini untuk mengantisipasi risiko penularan penyakit Hepatitis A,” ujar Kepala Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kelas 1 Surabaya Muhammad Budi Hidayat kepada wartawan di Surabaya, Sabtu.

Jumlah jamaah calon haji asal Kabupaten Pacitan berjumlah 197 orang, yang tergabung dalam kelompok terbang (kloter) 4 Embarkasi Surabaya, bersama rombongan dari Madiun sebanyak 189 orang dan Kota Surabaya 59 orang.

Rombongan kloter 4 Embarkasi Surabaya telah memasuki Asrama Haji Sukolilo Surabaya, pada sekitar pukul 12.00 WIB siang ini.

"Kami segera melakukan tes kesehatan, khususnya terhadap rombongan jamaah calon haji asal Pacitan, yaitu dengan mengambil sampel darah mereka satu persatu, yang selanjutnya diperiksa di laboratorium,” ucapnya.

Budi menjelaskan pemeriksaan kesehatan di Asrama Haji Sukolilo Surabaya adalah hal wajib yang dilakukan terhadap jamaah calon haji.

"Bedanya, pemeriksaan jamaah calon haji asal daerah lain tidak melalui tes darah di laboratorium seperti yang kami lakukan terhadap jamaah calon haji asal Pacitan," katanya.

Pemeriksaan Hepatitis A terhadap jamaah calon haji asal Pacitan di Asrama Haji Sukolilo Surabaya dilakukan oleh tim dari Balai Besar Teknik Kesehatan Lingkungan dan Pengendalian Penyakit (BBTKLPP) Surabaya.

Menurut dia, seandainya terdapat calon haji asal Pacitan yang terdeteksi mengidap Hepatitis A maka selanjutnya akan dirujuk ke rumah sakit untuk dilakukan pengobatan.

"Seandainya setelah melalui pemeriksaan laboratorium ada yang positif Hepatitis A tetap bisa berangkat ke Tanah Suci setelah mendapat pengobatan. Tentu nanti berangkatnya bersama kloter lain," katanya.

Pemeriksaan laboratorium, lanjut dia, tidak berlangsung lama, atau hanya setengah jam lalu bisa langsung diketahui hasilnya.

“Pemeriksaan ini hanya untuk memastikan agar jamaah bisa berangkat ke Tanah Suci dalam kondisi baik,” tuturnya.


Baca juga: Gubernur Jatim terpilih usulkan pembangunan asrama haji di Kediri
Baca juga: Juanda siagakan 65 petugas Avsec selama haji

Pewarta: Fiqih Arfani/Hanif Nashrullah
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Menag temui Presiden bahas tambahan 10 ribu jamaah haji

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar