Sabtu, 1 November 2014

Fakta-fakta tentang senjata nuklir Korea Utara

| 11.623 Views
id krisis korea, korea utara, nuklir korea utara, krisis semenanjung korea, semenanjung korea, Unha-3, Taepodong
Fakta-fakta tentang senjata nuklir Korea Utara
(REUTERS/KCNA)
Seoul (ANTARA News) - Dari temuan-temuan dinas intelijen militer Amerika Serikat menunjukkan Korea Utara memiliki kemampuan meluncurkan peluru kendali berhulu ledak nuklir.

Namun Pentagon dan Kementerian Pertahanan Korea Selatan malah meragukannya karena kekaburan yang menyelimuti program nuklir rahasia Pyongyang.

Seberapa banyak kita tahu program nuklir Korea Utara?

Tak begitu banyak.

Korea Utara telah melakukan tiga kali uji coba senjata nuklir pada 2006, 2009 dan 2013.

Uji coba bawah tanah pada 2013 sejauh ini adalah yang paling dahsyat. Namun kontaminasi radioaktifnya sangat terkendali sehingga para pengawas AS, Korea Selatan dan Jepang frustrasi dalam mengetahui lebih jauh mengenai bentuk detonasinya.

Sejumlah pakar meyakini itu mungkin bom uranium, bukan bom plutonium yang diledakkan dalam dua uji coba sebelumnya.

Korea Utara hanya sukses mengujicobakan satu peluru kendali jarak menengah, Rodong-1, yang berjangkauan 1.300 km.

Pada 1998 Korea Utara meluncurkan Taepodong-1 (berjangkauan 2.500 km) di atas Jepang, namun uji coba yang ketiga meledak. Taepodong-2 (6.700 km) diujicoba pada 2006 namun meledak setelah 40 detik.

Desember tahun lalu, Korea Utara sukses menempatkan sebuah satelit ke orbitnya dengan meluncurkan roket jarak jauh Unha-3.


Apa yang diklaim Korea Utara?

Banyak sekali.

Militer Korea Utara mengaku sudah memiliki kapasitas meluncurkan rudal balistik antarbenua (ICBM) dan bisa dengan akurat meluncurkan rudal berhulu ledak nuklir ke target-target tertentu sampai daratan Amerika Serikat.

Pyongyang mengatakan uji coba Februari 2013 adalah wahana miniatur dan mengaku kini telah menganekaragamkan kemampuan persenjataannya baik dengan bom uranium maupun plutonium.

Apa pandangan umum para pakar?

Campur aduk.

Hampir semua pakar setuju bahwa kendati sukses meluncurkan Unha-3, Korea Utara masih perlu bertahun-tahun lagi untuk bisa disebut memiliki kemampuan meluncurkan ICBM.

Isu miniaturisasi semakin diperdebatkan. Sejumlah pakar meyakini Pyongyang memang jago dalam teknik ini, namun mayoritas pakar yakin kemampuan itu masih membutuhkan satu atau mungkin lebih dari dua kali uji coba senjata nuklir lagi sebelum bisa menempatkan kepala nuklir yang pas dengan peluru kendali.

Kemampuan Utara dalam sistem pengiriman sangat spekulatif. Bahkan pada peluru kendali jarak menengah, rekam jejak missil balistik Korea Utara penuh tanda tanya.

Peluncuran Unha-3 menunjukkan kemampuan negeri itu dalam meluncurkan peluru kendali, namun ada keraguan besar mengenai akurasi dan keandalannya, demikian AFP.

Editor: Jafar M Sidik

COPYRIGHT © ANTARA 2013

Komentar Pembaca
Baca Juga