Jumat, 20 Oktober 2017

Pemerintah berupaya kendalikan inflasi

| 7.546 Views
Pemerintah berupaya kendalikan inflasi
Menteri Perdagangan, Enggartiasto Lukita (Antara News/Risbiani Fardaniah)
Jakarta (ANTARA News) - Pemerintah menyatakan berupaya untuk mengendalikan inflasi pada 2017 dari sisi kelompok bahan pokok dan pengendalian harga, mengingat pada Januari inflasi tercatat sebesar 0,97 persen yang dipengaruhi oleh harga diatur pemerintah (administered price).

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita, dalam jumpa pers Rapat Kerja Kementerian Perdagangan mengatakan bahwa pihaknya akan berupaya untuk mengendalikan inflasi yang ditargetkan sebesar empat persen plus minus satu persen dengan menjamin pasokan bahan pokok yang tersedia untuk masyarakat.

"Pengendalian inflasi terutama dari bahan pokok, untuk ketersediaan dan pengendalian harga," kata Enggartiasto di Jakarta, Selasa.

Berdasar data Badan Pusat Statistik (BPS), pada inflasi Januari 2017 yang hampir menyentuh angka satu persen tersebut dipengaruhi oleh harga yang diatur pemerintah.

Kenaikan biaya administrasi Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK), penyesuaian tarif listrik 900 Volt Ampere (VA), kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) dan rokok, menjadi sumber inflasi pada Januari 2017 tersebut.

Dalam sebelas bulan kedepan, tantangan inflasi akan datang dari harga yang bergejolak seperti kelompok bahan makanan atau bahan pokok pangan. Tercatat, sepanjang 2016 kelompok bahan makanan masih menjadi penyumbang inflasi terbesar sepanjang 2016 yakni mencapai 1,21 persen dari inflasi 2016 yang sebesar 3,02 persen.

Beberapa komoditas pangan yang memiliki andil inflasi besar adalah cabai merah menyumbang inflasi sebesar 0,35 persen sepanjang 2016. Sedangkan bawang merah menyumbang 0,17 persen, bawang putih 0,11 persen, ikan segar 0,09 persen, cabai rawit 0,07 persen, minyak goreng 0,06 persen, gula pasir 0,06 persen, dan kentang 0,04 persen.

Menurut menteri, salah satu upaya pengendalian harga tersebut adalah membuat kesepakatan dengan pelaku usaha minyak goreng untuk penetapan harga hingga tingkat konsumen. Untuk minyak goreng curah, disepakati pada harga Rp10.500 per liter.

Sementara untuk ketersediaan beras, disebutkan bahwa saat ini masih mencukupi. Perum Bulog ditargetkan untuk menyerap hasil produksi petani sebanyak tiga juta ton sepanjang 2017.

Pemerintah memutuskan menambah kuota impor gula mentah atau raw sugar sebanyak 400.000 ton, untuk memenuhi kebutuhan pasar konsumsi dalam negeri yang diakibatkan turunnya produksi dalam negeri. Gula mentah tersebut akan diolah menjadi gula kristal putih.

Selain itu pemerintah menetapkan harga eceran tertinggi untuk gula kristal putih tersebut Rp12.500, yang tertuang dalam kesepakatan kerja sama antara para produsen dan distributor.

Pemberian tambahan kuota impor gula mentah tersebut diluar kebutuhan industri makanan minuman yang pada tahap pertama sudah diberikan izin importasi sebanyak 1,5 juta ton.

"Mengenai gula, masalahnya antara produksi dan konsumsi terjadi ketimpangan. Produksi kita tidak bisa memenuhi konsumsi," katanya.

Pada Januari 2017, inflasi dipengaruhi dari administered price yang mencapai 2,57 persen, antara lain kenaikan biaya administrasi STNK, penyesuaian tarif listrik 900 VA, kenaikan harga BBM dan rokok.

Dengan inflasi Januari 2017 tercatat sebesar 0,97 persen, maka inflasi tahun kalender mencapai 0,97 persen dan tingkat inflasi tahun ke tahun (year on year) 3,49 persen.

Editor: Tasrief Tarmizi

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga