counter

Pidato Kenegaraan

Balikpapan: Terimakasih Presiden Jokowi

Balikpapan: Terimakasih Presiden Jokowi

Wali Kota Balikpapan Rizal Effendi dan Forkopimda berfoto dengan latar depan spanduk bertuliskan terimakasih kepada Presiden atas pemindahan ibu kota negara ke Kalimantan. (novi abdi/Antara)

Balikpapan, (ANTARA) - Meski Presiden Joko Widodo hanya menyebutkan ibu kota negara akan pindah ke Kalimantan tanpa menambah ke Kalimantan bagian mana, Wali Kota dan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) berfoto di belakang spanduk bertuliskan "Alhamdulillah Ibu Kota di Kalimantan Timur" dan di atasnya ada tulisan "Terimakasih Presiden Jokowi".

"Memang Presiden tidak menyebutkan lebih jauh selain Kalimantan saja, tapi kita percaya dirilah," senyum Wali Kota Balikpapan Rizal Effendi, Jumat petang.

Sebelumnya Wali Kota dan Forkopimda mendengarkan bersama-sama pidato kenegaraan yang disampaikan Presiden di Sidang Umum MPR di Jakarta.

Baca juga: Anggota DPD RI doakan ibu kota negara dipindah ke Kalimantan

Baca juga: Akbar Tandjung minta pematangan rencana pembiayaan pemindahan ibu kota

Baca juga: Presiden : Pendanaan Ibu Kota Baru dari kolaborasi swasta-BUMN


Bagian pengumuman pemindahan ibu kota negara menjadi bagian yang paling ditunggu-tunggu di Balikpapan. Bahkan, walaupun Presiden hanya menyebutkan 'Kalimantan' saja, tepuk tangan meriah memenuhi aula Balai Kota

"Apalagi doanya Kyai Idris kan mintanya di Kalimantan Timur," tambah Wali Kota. Kyai Haji Muhammad Idris adalah anggota DPD dari Kalimantan Timur yang memimpin doa di penghujung Sidang tersebut. Kyai Idris terpilih dari Balikpapan.

Namun Wali Kota juga menambahkan, tentu saja dirinya belum tahu di mana ibu kota baru akan ditetapkan Presiden.

"Memang kan belum tahu, apakah ditetapkan di Kaltim, Kalsel atau Kalteng. Ya kita tunggu lah, mudah-mudahan ditetapkan di Kalimantan Timur," kata Wali Kota .

Tentang spanduk tersebut, kata Wali Kota, memang sengaja disiapkan seandainya Presiden RI benar-benar memutuskan dan mengumumkan Kalimantan Timur sebagai ibu kota negara.

"Kita pikir sudah pasti diumumkan, makanya (spanduk) disiapkan. Nah ada pembaca doanya juga Kyai Idris, apakah itu tanda-tanda ibu kota pindah ke Kalimantan Timur," kata Wali Kota lagi.

Dalam pidatonya itu, Presiden RI Joko Widodo hanya meminta izin kepada DPR RI untuk pemindahan izin ibu kota negara ke Kalimantan. Tanpa menyebut Kalimantan Timur maupun Kalimantan Tengah.

Pewarta: Novi Abdi
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Presiden Jokowi : Saya sampaikan dari dulu ibu kota pindah ke Kalimantan

Komentar