counter

Sepak Bola Dunia

FIFA tunjuk komite sementara pemulihan sepak bola Mesir

FIFA tunjuk komite sementara pemulihan sepak bola Mesir

Ketua Organizing Committee FIFA Jack Warner bersalaman dengan Ketua EFA Hany Abou Rida (kiri) setelah konferensi pers tentang Mesir sebagai tuan rumah Piala Dunia U-20 di Kairo pada 23 September 2009. REUTERS/Suhaib Salem (EGYPT SPORT SOCCER) (REUTERS/Suhaib Salem)

Jakarta (ANTARA) - FIFA pada Selasa (Rabu WIB) menunjuk komite sementara untuk mengambil alih kepemimpinan federasi sepak bola Mesir menyusul kekacauan sepak bola di negara tersebut setelah secara mendadak terjadi kekosongan kepemimpinan dalam organisasi sepak bolanya.

Hani Abou Rida, presiden Asosiasi Sepak Bola Mesir (EFA), tiba-tiba mengundurkan diri pada bulan lalu setelah secara mengejutkan Mesir yang menjadi tuan rumah Piala Afrika tereliminasi. Dia mengundurkan diri bersama seluruh anggota dewan dan sekaligus pula "memecat" staf teknisnya.

Badan sepak bola dunia kemudian menunjuk "komite normalisasi" untuk "menjalankan urusan sehari-hari" EFA serta "untuk mengatur dan melakukan pemilihan dewan EFA yang baru."

Komite tersebut akan bekerja menyelesaikan tugasnya sampai akhir Juli 2020.

Baca juga: Bos badan sepak bola Mesir mundur

Kelima anggota komite yang ditunjuk FIFA itu masih harus melewati pemeriksaan latar belakang, kata sebuah pernyataan sebagaimana dilansir dari AFP.

Sepak bola Mesir dilanda beragam masalah selama tiga tahun kepemimpinan Rida.

Keputusannya menggunakan Grozny di Chechnya sebagai markas tim selama berkompetisi di Piala Dunia 2018 yang akhirnya membawa bencana, menuai kritik.

Striker Mohamed Salah menuduh federasi menyalahgunakan citranya di dalam negeri.

Di kompetisi Piala Afrika, penarikan pemain yang dijatuhi hukuman disiplin setelah muncul tuduhan pelecehan seksual juga memicu kecaman lebih lanjut.

Baca juga: Mesir tersingkir gara-gara gol menit akhir Lorch untuk Afsel

Pewarta: Junaydi Suswanto
Editor: Teguh Handoko
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Tekad Liga 1 selamatkan sepakbola Indonesia

Komentar