Ribuan mahasiswa tuntut pemerintah serius tangani Karhutla

Ribuan mahasiswa tuntut pemerintah serius tangani Karhutla

Ribuan mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi di Kalimantan Selatan demo di halaman kantor Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan di Banjarbaru, menuntut pemerintah serius tangani Karhutla, Selasa (24/9) 2019. (ANTARAl/Bayu Pratama S.)

Banjarbaru (ANTARA) - Ribuan mahasiswa yang berasal dari sejumlah kampus dan organisasi kemahasiswaan mendatangi Kantor Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan dan menuntut seluruh jajaran pemerintahan serius menangani kebakaran hutan dan lahan (Karhutla).

Sejak Selasa pagi massa yang mengenakan jaket almamater serta atribut organisasi berdatangan ke kantor Pemprov Kalsel Jalan Trikora Banjarbaru dan berkumpul di depan teras pusat pemerintahan itu.

Mereka meminta seluruh jajaran Pemprov menyikapi bencana kabut asap akibat kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) yang marak terjadi dan menilai pemprov lamban dalam menangani bencana tersebut.

Baca juga: Rumah penduduk terkepung kebakaran lahan dekat Bandara Syamsudin Noor

Dalam pengamanan berlapis dari personel gabungan Polda Kalsel, Brimobda, Polres Banjarbaru dan Satpol PP dan Damkar Kalsel, massa menemui Gubernur Kalsel Sahbirin Noor didampingi sejumlah pejabat.

Koordinator Wilayah BEM se-Kalsel Gholam Reza mengatakan kedatangan ribuan mahasiswa ke Pemprov Kalsel ingin menuntut keseriusan pemerintah daerah dalam mengatasi persoalan Karhutla di provinsi setempat.

"Terjadinya Karhutla dan berdampak munculnya kabut asap merupakan peristiwa tahunan sehingga kami menuntut Pemprov Kalsel serius menanggulangi agar masyarakat terhindar dari dampak buruk," ujarnya.

Baca juga: Penanggulangan karhutla Kalsel disarankan fokus pada lahan gambut

Ditekankan, mahasiswa menuntut Pemprov melakukan pengawasan berkala dan berupaya melakukan pencegahan Karhutla yang selalu terjadi selama musim kemarau melanda wilayah setempat.
Ribuan mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi di Kalimantan Selatan demo di halaman kantor Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan, di Banjarbaru, menuntut pemerintah serius tangani Karhutla, Selasa (24/9) 2019. (Antaranews Kalsel/Bayu Pratama S.)

Selain itu, menuntut pemerintah daerah menyediakan tenaga medis dan obat-obatan di daerah terkena dampak kebakaran hutan dan lahan serta memeriksa kesehatan secara berkala terhadap masyarakat.

Tuntutan lain, mendesak Presiden Jokowi memenuhi janji mencopot Pangdam, Kapolda hingga Danrem yang dinilai tidak becus mengatasi kebakaran hutan dan lahan di wilayah kewenangannya.

"Kami meminta pemerintah pusat dan daerah menindak tegas serta mengusut tuntas pelaku pembakaran hutan dan lahan sesuai UU yang berlaku," tegas Ketua BEM Uniska Muhammad Arsyad Al Banjari itu.

Gubernur Sahbirin Noor mengatakan, pihaknya serius menangani Karhutla mulai dari mengkoordinasikan bupati dan wali kota pada 13 kabupaten dan kota di Kalsel maupun menindak pelaku melalui aparat kepolisian.

"Kami meminta bupati dan wali kota untuk bersama-sama mencegah dan menanggulangi Karhutla disamping sejumlah pelaku pembakaran lahan yang ditindak baik ditangani Polda Kalsel maupun Polres," ujarnya.

Ditambahkan, sesuai laporan tertulis Satgas Karhutla Kalsel terdapat 21 tersangka diamankan Polda Kalsel dari 13 kabupaten kota yang diduga melakukan pembakaran baik dari perusahaan maupun perorangan.

Baca juga: Pelaku pembakaran lahan Kalsel kembali diringkus polisi
Baca juga: Polisi tangkap satu pelaku karhutla di Kalimantan Selatan


 

Pewarta: Ulul Maskuriah/Yose Rizal
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Polda Kalbar gelar kekuatan taktis sarpras

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar