Indonesia-Malaysia kerja sama pertukaran mata uang lokal Rp28 triliun

Indonesia-Malaysia kerja sama pertukaran mata uang lokal Rp28 triliun

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo dan Gubernur Bank Negara Malaysia Nor Shamsiah Yunus menandatangani perjanjian di Kuala Lumpur, Jumat (27/9/2019). (Documentation of Bank Indonesia)

Langkah ini akan melengkapi upaya untuk mendukung penggunaan mata uang lokal yang lebih luas untuk memfasilitasi kegiatan ekonomi lintas batas...
Jakarta (ANTARA) - Bank Indonesia dan Bank Negara Malaysia menyepakati kerja sama pertukaran mata uang lokal (Local Currency Bilateral Swap Agreement/LCBSA) dengan nilai maksimum Rp28 triliun atau setara dua miliar dolar AS selama tiga tahun ke depan hingga 2022.

Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI Onny Widjanarko, melalui keterangan tertulis di Jakarta, Jumat, mengatakan kesepakatan tersebut dituangkan melalui penandatanganan perjanjian kerja sama di tengah pertemuan bilateral antara Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo, dan Gubernur Bank Negara Malaysia Nor Shamsiah Yunus, di Kuala Lumpur, Malaysia.

"Langkah ini akan melengkapi upaya untuk mendukung penggunaan mata uang lokal yang lebih luas untuk memfasilitasi kegiatan ekonomi lintas batas antara Malaysia dan Indonesia," ujar dia.

Selain pertukaran mata uang lokal, Indonesia dan Malaysia juga menyepakati kerja sama di bidang sistem pembayaran dan inovasi keuangan digital, termasuk pengawasan anti-pencucian uang dan pencegahan pendanaan terorisme (APU/APT).

"Nota kesepahaman ini untuk memperkuat implementasi kebijakan Anti Pencucian Uang dan Pencegahan Pendanaan Terorisme sebagai bagian dari inisiatif untuk memajukan pengembangan keuangan dan kerja sama antara kedua negara," ujar Onny.

Menurutnya, nota kesepahaman merupakan landasan pelaksanaan berbagai kerja sama kedua negara yang diimplementasikan melalui beberapa bentuk kegiatan yaitu dialog kebijakan, pertukaran informasi, kolaborasi inovasi, dan pengembangan kapasitas.

Pertemuan dua pimpinan bank sentral itu juga membahas perkembangan ekonomi dan keuangan terkini, termasuk di bidang keuangan syariah, pembiayaan sosial dan pengembangan pasar keuangan.

"Ke depan Bank Indonesia dan Bank Negara Malaysia juga berkomitmen untuk terus memperkuat kerja sama dalam rangka mendorong pembangunan sektor keuangan serta mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan," ujar Onny.

Baca juga: Rupiah lanjutkan pelemahan di akhir pekan, namun lebih tipis

Baca juga: IHSG melemah akhir pekan, terseret koreksi bursa saham Asia


Baca juga: Darmin sebut gejolak politik AS beri keuntungan bagi ekonomi RI

Pewarta: Indra Arief Pribadi
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Uang palsu sumbang inflasi, BI Jabar musnahkan Upal

Komentar