counter

Komnas PA: Sukabumi belum ramah anak

Komnas PA: Sukabumi belum ramah anak

Ketua Umum Komnas PA Aries Merdeka Sirait. (Foto: Aditya Rohman/Antaranews)

Sukabumi, Jabar (ANTARA) - Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas PA) menyebutkan Kota Sukabumi, Jawa Barat belum bisa dikatakan daerah atau kota ramah anak karena masih banyak kasus kekerasan terhadap anak yang terjadi setiap tahunnya.

"Sejak 2014 Kota Sukabumi pernah diguncang kasus pelecehan seksual terhadap ratusan anak dengan pelakunya adalah pria dewasa yang dikenal dengan Emon, sekarang di daerah itu kembali terjadi kasus kekerasan terhadap anak yang pelakunya adalah ibu dan kakak tiri korban," kata Ketua Umum Komnas PA Aries Merdeka Sirait di Sukabumi, Selasa.

Ia menyebut Sukabumi bukan daerah ramah anak dikarenakan rumah yang seharusnya menjadi tempat perlindungan untuk anak tetapi malah menjadi tempat yang tidak aman seperti kasus pembunuhan anak di bawah umur yang pelakunya ibu tiri korban berinisial Yu (39) bersama kedua kakak tirinya berinisial RG (16) dan Ru (13).

Bahkan, setelah mendapatkan informasi adanya kasus ini, kata dia, dirinya pun tidak menyangka dan baru pertama kali terjadi di Indonesia. Ini di luar dugaan pihaknya, karena selain membunuh anak angkatnya ternyata korban diperkosa beberapa kali oleh kakak tirinya.

Ditambah kasus ini semakin pelik karena pelaku yang berstatus ibu dan anak kandung melakukan hubungan layaknya suami istri (inses) dan dilakukannya berulang-ulang secara sadar.

Seharusnya agar daerah bisa mendapatkan gelar ramah anak ini harus dimulai dari rumah, kemudian pemberdayaan masyarakat kampung, desa dan sekitarnya untuk saling menguatkan bahwa setiap anak yang ada di lingkungan itu merupakan anak bersama yang harus dilindungi.

"Sehingga setiap warga harus bisa saling mengkontrol dan harus peduli terhadap anak jika mendapatkan kekerasan dari keluarganya dengan cara mengamankannya jangan sampai anak itu menjadi korban," tambahnya.

Aries mengatakan dalam dua tahun terakhir ini pihaknya membangun gerakan perlindungan anak sekampung yang berbasis kampung. Sehingga jika Sukabumi mau menuju kota layak anak harus dimulai dari rumah kemudian lingkungan.

Sehingga Kota Sukabumi harus berbenah karena sejak kasus Emon tidak ada perubahan bahkan semakin meningkat. Selain itu, harus peduli jangan sampai ada pembiaran dan tentunya siapapun harus bisa memberikan perlindungan terhadap anak. 

Pewarta: Aditia Aulia Rohman
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pentingnya pendidikan karakter bagi anak perempuan

Komentar