Rupiah menguat tipis pascaintervensi Bank Indonesia

Rupiah menguat tipis pascaintervensi Bank Indonesia

Penyortiran rupiah dan dolar AS. ANTARA/Shutterstock/pri

Intervensi ini berhasil menahan pelemahan mata uang Garuda
Jakarta (ANTARA) - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Selasa sore ditutup menguat tipis pascaintervensi Bank Indonesia.

Rupiah ditutup menguat satu poin atau 0,01 persen menjadi Rp14.162 per dolar AS dibanding posisi sebelumnya Rp14.163 per dolar AS.

Direktur PT Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi di Jakarta, Selasa, mengatakan, Bank Indonesia melakukan intervensi di pasar valas dan obligasi melalui perdagangan domestic non deliverable forward (DNDF) untuk menstabilkan rupiah.

"Intervensi ini berhasil menahan pelemahan mata uang Garuda walaupun kemarin rilis cadev (cadangan devisa) Indonesia per akhir September sebesar 124,32 miliar dolar AS, turun lumayan dalam yaitu 2,12 miliar dolar AS dibandingkan bulan sebelumnya. Ini menjadi penurunan pertama dalam tiga bulan terakhir," ujar Ibrahim.

Baca juga: Cadangan devisa RI turun, jadi 124,3 miliar dolar pada September
Baca juga: Rupiah diprediksi masih lanjutkan pelemahan hari ini, ini penyebabnya

Penurunan cadangan devisa pada September 2019 terutama dipengaruhi oleh kebutuhan pembayaran utang luar negeri pemerintah dan berkurangnya penempatan valas perbankan di bank sentral akibat BI menurunkan suku bunga acuan yang sudah tiga kali dilakukan dalam tahun ini.

Sepanjang Januari-Agustus 2019, pemerintah membayar bunga utang sebesar Rp172,42 triliun, naik 6,25 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Dari eksternal, asa damai dagang antara AS-China kembali menjadi topik utama hari Selasa ini. Laporan terbaru menunjukkan bahwa China menjadi lebih ragu untuk menyepakati kesepakatan perdagangan luas dengan AS.

Baca juga: Wakil PM China akan ke AS bicarakan perdagangan Ketegangan perdagangan antara kedua belah pihak meningkat hanya beberapa hari sebelum pembicaraan dimulai ketika delapan perusahaan teknologi China dilaporkan dimasukkan dalam daftar hitam AS pada hari Senin (7/10/2019) di tengah tuduhan terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia terhadap minoritas Muslim di Provinsi Xinjiang.

Laporan sebelumnya mengatakan bahwa Washington sedang mempertimbangkan cara untuk membatasi aliran portofolio investor Amerika ke China, termasuk perusahaan China yang berpotensi keluar (delisting) dari bursa saham AS.

Rupiah pada pagi hari dibuka melemah Rp14.175 dolar AS. Sepanjang hari, rupiah bergerak di kisaran Rp14.137 per dolar AS hingga Rp14.175 per dolar AS.

Sementara itu, kurs tengah Bank Indonesia pada Selasa ini menunjukkan, rupiah melemah menjadi Rp14.170 per dolar AS dibanding hari sebelumnya di posisi Rp14.156 per dolar AS.

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pengamat sebut potensi kemaritiman Kepri capai triliunan rupiah

Komentar