Kurniadie penerima suap Rp1,2 miliar menjalani sidang perdana

Kurniadie penerima suap Rp1,2 miliar menjalani sidang perdana

Terdakwa penerima suap senilai Rp1,2 miliar, Kurniadie (kiri), ketika menghadiri sidang perdananya di Pengadilan Tipikor Mataram, NTB, Rabu (9/10/2019). (ANTARA/Dhimas BP)

Jaksa KPK mendakwa Kurniadie dalam dua dakwaan yang menyatakan telah terjadi penyalahgunaan kewenangan jabatan Kepala Kantor Imigrasi (Kakanim) Mataram yang juga merangkap sebagai penyidik pegawai negeri sipil (PPNS).
Mataram (ANTARA) - Mantan Kepala Kantor Imigrasi Mataram Kurniadie yang didakwa sebagai penerima suap Rp1,2 miliar dari pihak pengelola properti Wyndham Sundancer Lombok Resort menjalani sidang perdana di Pengadilan Tipikor Mataram, Nusa Tenggara Barat.

Sidang perdana yang digelar Rabu siang, dengan majelis hakim yang diketuai Isnurul Syamsul Arif itu, mengagendakan pembacaan dakwaan oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).
Baca juga: Jaksa KPK limpahkan penahanan tersangka suap Imigrasi ke Lapas Mataram

Dalam penyampaiannya, Jaksa KPK mendakwa Kurniadie dalam dua dakwaan yang menyatakan telah terjadi penyalahgunaan kewenangan jabatan Kepala Kantor Imigrasi (Kakanim) Mataram yang juga merangkap sebagai penyidik pegawai negeri sipil (PPNS).

Penyalahgunaan kewenangan itu berkaitan dengan penerimaan hadiah atau janji berupa uang sebanyak Rp1,2 miliar dari pihak Wyndham Sundancer Lombok Resort, melalui Liliana Hidayat.

Usai mendengar dakwaannya, Kurniadie melalui penasihat hukumnya Imam Sopian, menyatakan tidak mengajukan eksepsi.
Baca juga: Mantan Kakanim Mataram ditahan di Rutan Polda NTB

Majelis hakim yang menanggapi hal tersebut kemudian menanyakan kepada pihak Jaksa KPK untuk kesiapannya melanjutkan tahap sidang selanjutnya, yakni pemeriksaan saksi.

Namun, karena penuntut umum dari Jaksa KPK belum siap menghadirkan saksi-saksinya, majelis hakim menyatakan sidang ditutup dan dilanjutkan pada pekan depan dengan agenda pemeriksaan saksi.

"Kepada penuntut umum diharapkan untuk menyiapkan saksi-saksinya pada pekan depan, tepatnya pada Rabu (16/10) pekan depan," kata Isnurul Syamsul Arif.

Pewarta: Dhimas Budi Pratama
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2019

KPK kembali geledah ruang Kakanim Mataram

Komentar