Artikel

Musik rock sudah mati atau stagnasi?

Oleh Alviansyah Pasaribu

Musik rock sudah mati atau stagnasi?

Grup musik Superman Is Dead (SID) tampil di atas panggung saat perhelatan Soundsation "Karya Ga Tau Batas" di Pantai Mertasari, Sanur, Denpasar, Bali, Sabtu (24/11/2018). (ANTARA FOTO/ISMAR PATRIZKI)

Jakarta (ANTARA) - Ungkapan musik rock sudah mati dengan mudah dibantah dengan masih ramainya band-band berdistorsi yang naik-turun di tangga lagu internasional.

Di kancah internasional hingga September 2019 masih banyak produksi musik dari keluarga besar rock antara lain Motley Crue, Slipknot, Blink 182, SUM41, Weezer, Green Day, Bring Me the Horizon, dan lain sebagainya.

Baca juga: Histori rock Indonesia, Orde Baru buka keran budaya barat

Maka tidak salah juga apabila beberapa musisi Indonesia menilai bahwa rock memang tidak mati. Mungkin para pendengarnya yang terlalu asyik dengan musik di eranya sendiri, sehingga tidak update terhadap perkembangan musik saat ini.

"Memang tidak bisa dibantah, kita sering tidak mau dengar musik yang di luar era kita," kata gitaris Edane dan mantan personel God Bless, Eet Sjahranie, kepada ANTARA.

"Mungkin lebih tepat band-bandnya yang berkurang, tapi musik rock jalan terus," katanya.
 
Group band Edane, Ervin Nanzabakri (vokalis), Fajar Satriatama (drumer) dan Eet Sjahrani (gitaris) beraksi dalam JogjaROCKarta 2018 di Stadion Kridosono, Yogyakarta, Sabtu (27/10/2018). ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko/foc


Musisi dan presenter Eddi Brokoli juga menilai rock tidak mati, melainkan hadir dengan kemasan lain yang tidak tertangkap media konvensional, misalnya televisi, sehingga anggapan itu muncul.

"Coba tengok Youtube. Ketik 'rock 2019' segala macam rock dengan berbagai kemasan ada. Mulai dari musik terbarunya, video klip, sampai channel khusus rock yang macam-macam itu," kata Eddi.

Di panggung nasional masih ada Seringai, Burgerkill, Superman is Dead, Kelompok Penerbang Roket, hingga Navicula. Saintloco bahkan merilis single "Nakal" dan Cokelat mengenalkan "Anak Garuda" pada tahun ini.

Baca juga: Histori rock Indonesia, lahirnya musisi legenda

Kendati demikian, akan terlalu naif jika menggambarkan skena musik rock di Indonesia sedang baik-baik saja. Istilah stagnasi mungkin tepat untuk menggambarkan hal itu.

Stagnasi terjadi karena tidak ada hal yang benar-benar baru dan segar yang bisa ditawarkan musik rock di era sekarang.

"Sebetulnya perkembangan sementara ini sedang stagnan karena semuanya sudah terlaksana. Semua hal sudah dilakukan, jadi seolah tidak ada hal baru," kata Eet.

Eet menggambarkan bahwa musisi rock sudah berupaya menghadirkan hal yang segar sejak era 1990-an, baik itu lewat kolaborasi atau menghadirkan hal baru pada album rekaman. Saat industri rekaman meredup, musisi rock juga menghadirkan kreasi baru di panggung.

"Kolaborasi biasanya banyak di panggung ketimbang rekaman, karena peluangnya akan terbuka lebih banyak di panggung. Misalnya saya sering banget bareng sama God Bless," katanya.
Aksi panggung dua personil grup band metal legendaris Metallica, James Hetfield (kiri) dan Kirk Hammer beraksi dalam konser " Metallica live In Jakarta 2013' di Stadion Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Minggu, (25/8). (ANTARA FOTO/I Gede Adhiputra)


Mencari sosok jenius

Gitaris Cokelat, Edwin Marshal Syarif, menilai bahwa stagnasi di musik rock tidak perlu diperdebatkan, melainkan menjadi tantangan bagi para musisi untuk menghasilkan karya baru.

"Sejak dahulu ya, rock itu pasarnya unik. Musik rock bukan santapan banyak orang. Tapi pendengarnya loyal, bahkan tumbuh kok, meski tak jadi menu mainstream," katanya.

Baca juga: Jejak kaum hawa dalam histori rock Indonesia

Sayangnya untuk melahirkan hal baru di dunia rock tidaklah mudah. Sosok jenius yang bisa membuat rock tidak berjalan di tempat justru tidak kunjung hadir di Indonesia.

Sosok jenius masih berputar di nama Ian Antono, Ahmad Albar, Aziz MS Jamrud, Piyu Padi, Eross Sheila on 7, Jerinx Superman Is Dead, Ahmad Dhani, Pay Burman Siburian dan nama-nama lainnya yang tidak terlalu banyak untuk disebutkan.
 
Gitaris grup band Jamrud, Aziz MS (kiri) dan Krisyanto (kanan) membawakan lagu berjudul "Nekad" dalam konser Jamrud VS Skidrow di lapangan Rampal, Malang, Jawa Timur, Kamis (10/10). (ANTARA FOTO/ARI BOWO SUCIPTO)


Alih-alih bereksperimen mencari hal baru, ternyata banyak juga yang memilih untuk bertahan dengan karakternya. Hal baru mungkin akan menggaet pendengar muda, namun bisa saja menuai protes dari penggemar lama bukan?

Penggemar hard rock pasti condong menyukai musik dari gitaris skill level tinggi dengan lirik romansa ketimbang musik rock alternatif yang ditawarkan beberapa tahun lalu.

Baca juga: Histori Rock Indonesia, saat britpop lebih dikenal indies

Atau penggemar punk rock akan masuk ke dunia lain saat menyaksikan vokalis kesayangan menggendong gitar sambil bernyanyi dengan tiga chord bertempo cepat, daripada menguping sebaris lagu dari band punk yang bereksperimen dengan suara digital synthesizer.

Bahkan, saat ini rasanya lebih mudah mencari band yang memainkan musik "mundur" ke era 1970-1980-an, misalnya rock n'roll, metal dan hardcore.

Apakah musik rock yang benar-benar segar itu memang sudah tidak ada?
 
Grup Band Pop Rock Cokelat tampil menghibur penonton pada konser akustik, di Bekasi, Jawa Barat, Minggu (18/2). Pada rangkaian acara yang bertajuk "Lagoon Avenue Festival" tersebut band Cokelat membawakan sejumlah lagu andalan diantaranya Jauh, Karma dan Bendera. ANTARA FOTO/Risky Andrianto/ama/18 (ANTARA FOTO/Risky Andrianto)

Oleh Alviansyah Pasaribu
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Nikmatnya kopi arabika cokelat khas Sarangan

Komentar