Indonesia-Kolombia rencanakan studi kelaikan bersama perjanjian dagang

Indonesia-Kolombia rencanakan studi kelaikan bersama perjanjian dagang

Direktur Perundingan Bilateral Kementerian Perdagangan Ni Made Ayu Marthini ditemui usai menghadiri Joint Outreach untuk sosialisasi Indonesia-Australia CEPA di Tangerang, Kamis. (ANTARA/ Sella Panduarsa Gareta)

Studi kelayakan bersama dilakukan untuk menjajaki pendalaman akses pasar untuk sejumlah produk Indonesia ke Kolombia.
Jakarta (ANTARA) - Indonesia dan Kolombia sepakat untuk segera memulai studi kelaikan bersama (Joint Feasibility Study/JFS) dalam rangka penjajakan pendalaman akses pasar sejumlah produk Indonesia ke Kolombia.

Kesepakatan tersebut dicapai pada pertemuan persiapan perjanjian perdagangan masa depan (Preparatory Meeting of Indonesia-Colombia Future Trade Agreement) Indonesia-Kolombia di Bogota, Kolombia.

"Studi kelayakan bersama dilakukan untuk menjajaki pendalaman akses pasar untuk sejumlah produk Indonesia ke Kolombia," kata Direktur Perundingan Bilateral Kementerian Perdagangan RI Made Marthini melalui keterangan resmi diterima di Jakarta, Kamis.

Made menyampaikan hal tersebut saat menggelar pertemuan dengan Wakil Menteri untuk Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan, Industri, dan Pariwisata Kolombia Laura Valdivieso Jimenez.

Selain itu, lanjut Made, untuk melakukan studi kelayakan bersama, Indonesia dan Kolombia juga menyepakati kerangka acuan kerja (ToR) studi kelayakan bersama. Kedua negara menargetkan studi kelayakan bersama selesai pada Juni 2020.

Baca juga: Indonesia-China tandatangani kontrak bisnis 61,4 juta dolar AS

"Kerangka acuan kerja studi kelayakan bersama ini merupakan bentuk dari komitmen tinggi kedua delegasi. Hasil dari studi ini akan memberikan rekomendasi kepada kedua Menteri Perdagangan untuk melakukan perjanjian dagang Indonesia-Kolombia," ungkap Made.

Made menegaskan, capaian ini merupakan langkah positif dalam rangka pendekatan aktif Pemerintah Indonesia ke pasar tradisional di wilayah Amerika Latin.

Capaian ini didukung Kedutaan Besar RI di Bogota dan Kedutaan Besar Kolombia di Jakarta yang menindaklanjuti komunikasi antara para Menteri Perdagangan kedua negara.

Made juga menyampaikan, pertemuan persiapan perjanjian perdagangan masa depan Indonesia dan Kolombia berlangsung sebagai bentuk tindak lanjut rencana kedua negara dalam membentuk kerja sama perdagangan bilateral di masa depan.

Upaya ini diharapkan dapat memaksimalkan potensi peningkatan perdagangan ke dua negara.

Selain kesepakatan studi kelaikan bersama dan pembahasan kerangka acuan kerja, dalam pertemuan tersebut kedua negara juga bertukar informasi mengenai kebijakan perdagangan terkini, yaitu perkembangan dan status perundingan bilateral masing-masing negara, bertukar contact point, dan menentukan langkah ke depan.
Baca juga: Menko Luhut optimistis Indonesia masuk rantai pasok global

 

Pewarta: Sella Panduarsa Gareta
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019

International Corner - Membedah Perjanjian Dagang Khusus RI - Pakistan

Komentar