Menristek dukung pemakaian baterai litium lokal untuk mobil listrik

Menristek dukung pemakaian baterai litium lokal untuk mobil listrik

Menristek/Kepala BRIN Bambang Brodjonegoro (baju biru) melihat hasil penelitian di Kompleks Puspitek Serpong, Tangerang Selatan, Jumat (22/11/2019). ANTARA/Prisca Triferna/am.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Riset dan Teknologi (Menristek) dan Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro tidak mengesampingkan penggunaan baterai litium produksi domestik untuk mobil listrik jika sudah mumpuni.

"Selama material yang dipakai untuk membuat baterai litium memanfaatkan yang ada di dalam negeri dan teknologinya sudah bisa dibuat lebih efisien tentunya ini akan menjadi alternatif kita untuk penyediaan baterai kendaraan listrik," ujar Bambang ketika ditemui usai mengunjungi Pusat Penelitian Fisika di Pusat Penelitian Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (Puspiptek) di Tangerang Selatan, Banten, Jumat.

Meski optimis, mantan kepala Bapennas itu menegaskan semua proses pengembangan dan produksi baterai listrik harus dilakukan secara hati-hati.

Baca juga: Menristek akan bahas standardisasi produk inkubasi dengan BSN, BPOM
Baca juga: Menristek: Produk inkubasi bisa jadi subtitusi impor


Semua aspek, ujar dia, harus diperhatikan termasuk aspek teknis standar maupun juga aspek dari sudut pandang ekonomi.

"Kalau kita ingin mengembangkan industri mobil atau motor listrik, kita paling tidak punya keunggulan di sisi baterai," ujar Bambang, yang mengunjungi juga Pusat Penelitian Kimia Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) yang berada dalam kompleks tersebut.

Baca juga: Kemenristek fokus pada STEM siapkan SDM
Baca juga: Indonesia segera susun "roadmap" pengembangan kecerdasan buatan


Presiden Joko Widodo mendukung keberadaan kendaraan listrik di Indonesia, hal itu dinyatakan juga ketika dikeluarkan Peraturan Presiden Nomor 55 Tahun 2019 tentang Percepatan Program Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (Battery Electric Vehicle) untuk Transportasi Jalan.

Indonesia sendiri sedang mengembangkan baterai litium karena memilki sumber cadangan bahan pembuatnya yaitu nikel yang cukup besar. Di Morowali dan Sulawesi Tengah juga kini sedang dibangun pabrik baterai litium, yang menjadi komponen penting bagi operasi kendaraan listrik.

Baca juga: Indonesia segera susun "roadmap" pengembangan kecerdasan buatan
Baca juga: Menristek: Indonesia harus lebih kompetitif di sektor manufaktur

Pewarta: Prisca Triferna Violleta
Editor: Masnun
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Surabaya punya stasiun pengisian kendaraan listrik umum

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar