Menko PMK: Bimbingan pranikah untuk memutus lingkaran kemiskinan

Menko PMK: Bimbingan pranikah untuk memutus lingkaran kemiskinan

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy saat mengunjungi kantor BKKBN di Jakarta, Senin (25/11/2019). (ANTARA/HO-Kemenko PMK)

Saat ini pemerintah berupaya terus memperbaiki sistem pembangunan sumberdaya manusia,
Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) RI, Muhadjir Effendy mengatakan bimbingan pranikah yang akan diperkuat bertujuan untuk memutus lingkaran kemiskinan yang dimulai dari keluarga.

Jadi menurut saya, pemerintah melalui Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) memastikan bahwa keluarga baru harus terlepas dari kemiskinan melalui perencanaan keluarga yang komprehensif dan matang, kata Menko Muhadjir dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Senin.

Muhadjir mengunjungi Kantor BKKBN dalam rangka penguatan koordinasi di bidang kependudukan dan keluarga berencana, termasuk salah satunya membahas bimbingan pranikah.

Baca juga: Menko PMK: Bekali desa dengan kemampuan kolaborasi dan inovasi

Menurut Menko PMK, saat ini pemerintah berupaya terus memperbaiki sistem pembangunan sumberdaya manusia. Muhadjir meyakini pangkal dari persoalan pembangunan SDM Indonesia dimulai dari keluarga dan pembentukan keluarga dimulai sejak pernikahan. Untuk itu pemerintah akan memperbaiki kualitas bimbingan pranikah secara komprehensif.

Dalam bimbingan pranikah ini bukan hanya pembekalan dalam bidang kesehatan reproduksi, agama, ketahanan ekonomi keluarga tetapi juga penguatan ideologi pancasila dalam keluarga, jelas Menko PMK.

Bimbingan pranikah, kata Menko PMK akan bersifat selektif dengan melibatkan banyak kementerian/lembaga. Dan tugas BKKBN sangat sesuai karena memiliki nomenklatur sebagai badan yang menyiapkan perencanaan keluarga.

Muhadjir kembali menegaskan bahwa target tujuan dari pelaksanaan bimbingan pranikah adalah untuk memutus lingkaran setan kemiskinan.

Baca juga: Menko PMK tekankan pendidikan karakter untuk perkuat toleransi

Berdasarkan data per-Maret 2019, persentase jumlah keluarga miskin dan sangat miskin di Indonesia masih tinggi yaitu 9,4 persen dari 57.116.000 rumah tangga. Bahkan bila ditambah dengan keluarga hampir miskin, jumlahnya naik menjadi 16,85 persen.

Menko PMK meyakini jika persoalan bimbingan pranikah sudah bisa diatasi, persoalan-persoalan lain yang menghambat pembangunan manusia Indonesia yang unggul akan teratasi juga.

Menko PMK percaya calon pengantin yang paham akan persoalan kesehatan reproduksi, kesehatan keluarga termasuk didalamnya persoalan gizi maka dengan sendirinya masalah stunting dapat diatasi.

Jadi memang bimbingan pranikah ini bukan hanya sekedar pembekalan tetapi juga dalam rangka untuk menyelesaikan masalah. Dengan bimbingan pranikah ini kita berupaya memperkecil jumlah calon pengantin yang menikah dengan modal nekad, lanjut Menko PMK.

Baca juga: Menko PMK perkirakan 10 juta orang butuhkan kartu prakerja

Pewarta: Aditya Ramadhan
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Menko PMK ke Manila semangati atlet Indonesia

Komentar