Lebih 1.306 kali gempa terjadi selama November

Lebih 1.306 kali gempa terjadi selama November

Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Daryono saat menyampaikan paparan di sosialisasi dan edukasi kebencanaa di Ambon, Selasa (3/12).

Jakarta (ANTARA) - Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mencatat telah terjadi lebih dari 1.306 kali gempa bumi tektonik selama November 2019 di Indonesia.

Kepala Bidang Mitigasi Gempabumi dan Tsunami BMKG, Daryono di Jakarta, Rabu, mengatakan, ribuan kali gempa tersebut terjadi dalam berbagai variasi magnitudo dan kedalaman.

"Gempa bumi yang terjadi didominasi oleh aktivitas gempa berkekuatan kecil dengan magnitudo kurang dari 5,0 yang terjadi sebanyak lebih dari 1.263 kali," katanya.

Baca juga: BMKG: Gempa Ambon masuk periode "post seismic"
Baca juga: Gempa Magnitudo 5,2 terjadi di Maluku


Sementara itu gempa signifikan yang magnitudonya lebih besar dari 5,0 terjadi lebih dari 43 kali. Sedangkan gempa bumi yang guncangannya dirasakan oleh masyarakat terjadi lebih dari 146 kali. Terjadi tiga kali gempa bumi yang merusak selama November, yaitu gempa bumi susulan di Ambon pada 12 November 2019, gempa bumi Bali Utara pada 14 November 2019, dan gempa bumi Laut Maluku pada 14 November 2019.

Gempa Ambon yang menimbulkan kerusakan adalah gempa susulan signifikan dengan magnitudo 5,1 pada 12 November 2019. Gempa ini menyebabkan kerusakan 94 bangunan rumah.

Selanjutnya adalah Gempa Bali Utara dengan magnitudo 5,0 yang terjadi pada 14 November 2019 yang menyebabkan beberapa rumah rusak ringan di Buleleng.

Baca juga: BMKG: Pembahasan sesar aktif gempa sudah saatnya sering dilakukan
Baca juga: Gempa magnitudo 5,1 terjadi di Nias


Lalu Gempa Laut Maluku dengan magnitudo 7,1 yang juga terjadi pada 14 November 2019 hingga menyebabkan beberapa bangunan rumah rusak ringan di Bitung, Manado, Ternate, dan Pulau Mayu.

Gempa kuat di Laut Maluku ini merupakan gempa berpotensi tsunami sehingga sistem InaTEWS BMKG mengeluarkan peringatan dini tsunami. Tercatat setelah gempa tersebut terjadi tsunami kecil.

Hasil monitoring muka air laut (tide gauge) menunjukan terjadinya tsunami kecil di Ternate setinggi 6 cm pukul 23.43 WIB, Jailolo setinggi 9 cm pukul 23.43 WIB, dan Bitung 10 cm pada 15 November 2019 pada pukul 00.08 WIB.

Baca juga: Gempa magnitudo 6,1 di Timur Laut Papua Barat tidak berpotensi tsunami
Baca juga: BMKG catat gempa susulan Jailolo Maluku Utara 328 kali

Pewarta: Desi Purnamawati
Editor: Masnun
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Gempa Sinabang dipicu subduksi lempeng Indo-Australia dan Eurasia

Komentar