Korban tewas akibat topan di Filipina mencapai 10 orang

Korban tewas akibat topan di Filipina mencapai 10 orang

Penduduk berdiri di antara rumah mereka yang hancur setelah Topan Kammuri terjadi di Provinsi Sorsogon, Filipina, Selasa (3/12/2019), dalam foto yang didapatkan dari media sosial. (via REUTERS/JINKY ANONUEVO SESBRENO)

Manila (ANTARA) - Jumlah korban tewas akibat topan yang melanda provinsi-provinsi di sebelah selatan Manila, ibu kota Filipina,  bertambah menjadi 10 orang, kata badan-badan bencana, Rabu, sambil menegaskan bahwa tindakan pencegahan dan evakuasi sebagai kunci dalam mencegah lebih banyak korban.

Topan Kammuri, yang ke-20 memasuki Filipina tahun ini, menghantam daratan pada Senin malam, memaksa evakuasi paksa ribuan penduduk dan pembatalan ratusan penerbangan. Bencana itu juga mengganggu jadwal beberapa pertandingan SEA Games yang kaan berlangsung hingga 11 Desember.

Baca juga: Topan hantam Filipina, tuan rumah SEA Games 2019

Lima orang tewas di wilayah Bicol tengah, termasuk tiga yang tenggelam, kata sebuah badan bencana setempat dalam sebuah laporan. Lima lainnya tewas di daerah selatan ibu kota.

Sekitar 345.000 orang masih berada di pusat-pusat evakuasi, menunggu izin pihak berwenang untuk pulang, kata jurubicara badan bencana Mark Timbal kepada penyiar ANC.

"Badai itu meninggalkan kerusakan biasa seperti badai besar seperti pohon tumbang, atap rumah yang hancur dan beberapa fasilitas pemerintah," kata Timbal. Para pejabat mengatakan evakuasi paksa dan persiapan mencegah korban jiwa yang lebih besar.

Baca juga: Hujan angin landa Manila, bendera kontingen SEA Games 2019 diturunkan

Angin Kammuri yang terus-menerus melemah hingga 100 kilometer per jam (67 mil per jam), dengan hembusan hingga 125 kilometer per jam (78 mph) saat menuju Laut Cina Selatan. Topon itu diperkirakan akan meninggalkan Filipina pada Rabu malam, kata biro cuaca negara bagian.

Rata-rata 20 topan setiap tahun melanda Filipina, sebuah negara kepulauan lebih dari 7.000 pulau.

Sumber: Reuters

Penerjemah: Atman Ahdiat
Editor: Mohamad Anthoni
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Hujan dan angin kencang landa kawasan Manila

Komentar