Bupati Landak minta masyarakat tidak konsumtif menjelang Natal

Bupati Landak minta masyarakat tidak konsumtif menjelang Natal

Bupati Landak Karolin Margret Natasa saat meninjau sejumlah kios jualan di pasar Ngabang (Istimewa)

Biasanya setiap hari raya banyak orang yang berbelanja semaunya, padahal itu akan berakibat langkanya barang kebutuhan serta harga yang mahal
Pontianak (ANTARA) - Bupati Landak Karolin Margret Natasa mengimbau kepada masyarakat setempat untuk bijak dalam mengatur pola konsumsi pada saat mendekati perayaan Natal 2019 dan Tahun Baru 2020.

"Hari Raya Natal ini adalah momen perayaan penting bagi umat Kristen, mendekati kedua perayaan (Natal dan Tahun Baru) tersebut biasanya harga sembako dan kebutuhan lainnya selalu melonjak tinggi," kata Karolin di Ngabang, Senin.

Dia mengatakan, salah satu faktor pemicu naiknya harga tersebut yakni pola konsumsi masyarakat. Oleh sebab itu, dirinya berharap supaya masyarakat Kabupaten Landak untuk bijaksana dalam memenuhi kebutuhannya menjelang hari raya tersebut.

Selain itu, Bupati Landak juga menyampaikan banyak masyarakat yang terkadang mengeluh akibat kelangkaan beberapa bahan pokok di Kabupaten Landak. Bupati Karolin juga memaparkan terkait harga yang terkadang tak menentu di pasar disebabkan ada beberapa pedagang nakal yang kerap menimbun dagangannya guna meraup untung.

"Biasanya setiap hari raya banyak orang yang berbelanja semaunya, padahal itu akan berakibat langkanya barang kebutuhan serta harga yang mahal," katanya.

Akibatnya, kata dia, setiap tahun selalu banyak keluhan warga terkait harga bahan pokok yang cenderung naik tiba-tiba.

"Saya berharap kepada masyarakat untuk berbelanja seperlunya saja dan bagi para pedagang untuk tidak menimbun barang apalagi menjual dagangannya diatas harga eceran tertinggi. Jika kami mendapati ada pedagang nakal yang tidak mengikuti aturan maka akan kita ditindak sesuai aturan yang ada," kata Karolin.

Secara terpisah, Kepala Bagian Perekonomian dan ESDM Sekretariat Daerah Kabupaten Landak, Silvanus Sudiyanto mengatakan, saat ini harga sembako di sejumlah pasar di kota itu masih standar dan cenderung stabil.

"Seperti diketahui bahwa untuk saat ini Kabupaten Landak memang belum menjadi sampel dalam menentukan survei Indeks Harga Konsumen (IHK). Tetapi hasil dari pantauan Tim Satuan Tugas Pangan dilapangan bahwa harga sembako untuk saat ini masih relatif harga standar dan bagaimanapun juga meski belum menjadi sampel maka kita harus memantau harga pangan dipasar karena ini akan mempengaruhi ekonomi dan demi kepentingan orang banyak," ujar Silvanus.

Silvanus juga menyampaikan untuk bahan sembako lainnya yakni gas elpiji bersubsidi saat ini pasokannya cukup untuk menjelang Natal dan Tahun Baru.

"Berdasarkan laporan dari Pertamina bahwa untuk pasokan gas elpiji untuk Kabupaten Landak dapat dipastikan tercukupi hingga menjelang Natal dan Tahun Baru. Pasokan tersebut nantinya akan disebar ke pangkalan gas melalui 4 agen yang tersebar di 11 kecamatan," jelasnya.

Seperti diketahui bahwa kestablian inflasi merupakan prasyarat bagi pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan guna meningkatnya kesejahteraaan masyarakat.

"Pentingnya menjaga inflasi untuk menjaga stabilitas ekonomi di Kabupaten Landak supaya lebih baik sehingga daya beli masyarakat tidak terlalu tinggi maupun sebaliknya," katanya.

Baca juga: Pemkab Landak dan Batan lakukan MoU pengembangan padi lokal

Baca juga: Landak targetkan seluruh desanya miliki BUMDes

 

Pewarta: Rendra Oxtora
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar