Suplai air bersih Atra Tangerang turun terkendala air baku keruh

Suplai air bersih Atra Tangerang turun terkendala air baku keruh

sistem pengolahan air bersih yang dilakukan aetra melalui sumber air bersih di sungai cisadane

Upaya yang dilakukan dengan penambahan dosis bahan kimia
Tangerang (ANTARA) - PT Aetra Air Tangerang menginformasikan turunnya  suplai air bersih kepada pelanggan sebagai akibat air baku di Sungai Cisadane mengalami kekeruhan.

Ira Indirayuni selaku Corporate Cummunication Manager PT Aetra Tangerang di Tangerang Rabu menjelaskan, tingkat kekeruhan yang ada di Sungai Cisadane sejauh ini begitu tinggi sehingga membuat pengolahan menjadi sulit.

Dijelaskannya, sampai saat ini kapasitas pengoperasian water treatment plant (WTP) hanya mencapai 50 persen. Sebagai upaya yang dilakukan adalah dengan melakukan rekayasa penambahan dosis bahan kimia.

Baca juga: Pemkab Tangerang harapkan warga waspada banjir susulan

Baca juga: Tanggul Cisadane-Angke ditinggikan

Baca juga: Petugas angkut sampah sungai pascabanjir di Tangerang


Kemudian juga dilakukan injeksi bahan kimia lebih awal pada proses pengolahan air. Hal ini dilakukan agar zat pencemar yang ada dapat dihilangkan secara optimal.

"Sekarang petugas sedang berupaya melakukan pengolahan agar distribusi air bersih kepada pelanggan dapat maksimal. Sebab kondisi air baku memang yang begitu keruh," ujarnya.

Perlu diketahui, hujan yang terjadi pada Rabu malam hingga Kamis dini hari menyebabkan ketinggian air di Sungai Cisadane mengalami peningkatan.

Kemudian, beberapa lokasi di bantaran sungai juga  terkena imbas luapan sehingga berpengaruh terhadap pasokan air baku.

Pewarta: Achmad Irfan
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Tangerang Selatan banjir lebih dari 1 meter

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar