Sekolah terdampak banjir, 1.253 siswa di Lebak Gedong diliburkan

Sekolah terdampak banjir, 1.253 siswa di Lebak Gedong diliburkan

Seorang warga dan anaknya pada Minggu (5/1/2020) keluar dari Kampung Muhara di Kecamatan Lebak Gedong, Lebak, Banten, yang terisolir karena banjir memutuskan jembatan di wilayah itu. Banjir juga merusak rumah dan bangunan sekolah sehingga Dinas Pendidikan dan Kebudayaan memutuskan untuk meliburkan sementara siswa sekolah. (ANTARA FOTO/WELI AYU REJEKI)

Lebak, Banten (ANTARA) - Sebanyak 1.253 siswa sekolah dasar dan sekolah menengah pertama negeri di Kecamatan Lebak Gedong, Kabupaten Lebak, diliburkan karena sekolah dan tempat tinggal mereka kena dampak bencana banjir dan tanah longsor pada Rabu (1/1).

"Kami akan membuka pelayanan proses kegiatan belajar mengajar tanggal 12 Januari 2020," kata Sekertaris Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Lebak Abdul Malik di Lebak, Senin.

Kecamatan Lebak Gedong termasuk daerah yang paling parah menghadapi dampak banjir di Kabupaten Lebak. Di wilayah kecamatan itu, sejumlah sekolah kena dampak banjir, termasuk di antaranya Sekolah Menengah Pertama Negeri (SMPN) 1, SMPN 2, SMPN 3, SMPN 4, Sekolah Dasar Negeri (SDN) 1, dan SDN II Banjarsari.

"Semua sarana pendidikan yang terdampak itu di Kecamatan Lebak Gedong, bahkan SMPN 4 dan SDN II Banjarsari hanyut diterjang banjir bandang dan tanah longsor," kata Abdul Malik.

Ia menjelaskan pula bahwa menurut hasil pendataan sementara, bencana banjir dan tanah longsor berdampak pada 1.253 siswa serta 27 guru dan pegawai tata usaha sekolah di Kecamatan Lebak Gedong.

Jumlah siswa serta guru dan pegawai sekolah yang terdampak banjir di kecamatan itu, ia melanjutkan, kemungkinan akan bertambah karena sampai sekarang pendataan masih berlangsung.

Di wilayah kecamatan tersebut, jembatan putus dan jalan-jalannya tergenang lumpur akibat banjir.

"Kami berharap pekan ini data guru dan siswa yang terdampak bencana alam sudah bisa diterima dengan akurat," kata Abdul Malik.

Selama sekolah libur, ia menjelaskan, ada petugas yang melakukan kegiatan pemulihan trauma bagi anak-anak korban banjir dan tanah longsor di posko-posko pengungsian.

Di Posko Pengungsian Banjar Irigasi Kecamatan Lebak Gedong, ada anak-anak sekolah yang masih mengungsi karena rumah mereka kena terjangan banjir. Mereka juga belum bisa belajar di sekolah karena bangunan sekolah mereka kena dampak banjir.

"Kami belum bisa belajar, karena gedung sekolahnya hanyut," kata Wahid, siswa SMPN 4 Lebak Gedong.

Baca juga:
17.200 warga Lebak mengungsi akibat banjir bandang
Anak-anak korban banjir di Lebak harus tetap belajar, kata Menko PMK

Pewarta: Mansyur suryana
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sekolah darurat PMI untuk siswa terdampak banjir di Lebak

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar