KKP terus koordinasi dengan Menko Polhukam perketat pengawasan

KKP terus koordinasi dengan Menko Polhukam perketat pengawasan

Ilustrasi - Nelayan melakukan aktivitas di Pelabuhan Pring, Bandarsyah, Natuna, Kepulauan Riau. ANTARA/Cherman

Ini melibatkan semua kementerian, KKP akan menjalankan tugas sesuai dengan porsinya
Jakarta (ANTARA) - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terus melakukan koordinasi dengan Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Kemenko Polhukam) dalam rangka memperketat pengawasan perairan Indonesia.

"Kita terus koordinasi dengan Kemenko  Polhukam. Kemarin, sudah ada instruksi, kita akan perkuat. Ini melibatkan semua kementerian, KKP akan menjalankan tugas sesuai dengan porsinya. Apapun yang diperintahkan pada kami, kami akan jalankan," ujar Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo usai menghadiri pertemuan pendahuluan pemeriksaan laporan keuangan kementerian oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) di Jakarta, Senin.

Baca juga: Mahfud MD mendorong kapal nelayan Pantura beroperasi di Natuna

Ia memastikan pengawasan akan terus dilakukan oleh pemerintah, termasuk melibatkan Satuan Tugas Pemberantasan Penangkapan Ikan Secara Ilegal (Satgas 115).

"Satgas 115 kan perangkat tugas kami dari Presiden dan ini kan terus berjalan. Bagian alat untuk memperkuat," katanya.

Edhy Prabowo menambahkan menjaga kedaulatan wilayah Indonesia merupakan tujuan utama. Namun, Indonesia tetap tidak boleh terprovokasi oleh pihak lain yang mencoba mengganggu atau mengklaim wilayah.

"Kita jangan terpancing, jangan terprovokasi, kita harus cool, kita sikapi ini, yang jelas kedaulatan segala-galanya. Pengawasan ya terus kita kirim tim. Kita kan sudah punya mekanismenya, punya aturannya," katanya.

Dalam menjaga wilayah di perairan Indonesia, salah satunya di Natuna, Kepulauan Natuna,  lanjut dia, harus dilakukan pemeriksaan secara selektif mengingat jumlah kapal yang melintas cukup banyak dan bukan hanya kapal penangkap ikan, seperti kapal transportasi dan perdagangan.

"Kalau kapal nelayan kita ambil, kemarin kita sudah menangkap tiga kapal, sekarang sudah ada di Pontianak. Saya harusnya hari ini ada di sana untuk menyambut ABK kita yang berhasil membawa tiga kapal, karena terjadi perlawanan yang sangat sengit," katanya.

Baca juga: DPR minta pemerintah tegas dalam persoalan Natuna
Baca juga: Presiden tegaskan tak ada tawar-menawar soal kedaulatan terkait Natuna

Pewarta: Zubi Mahrofi
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menteri KP pesan agar lulusan SUPM berdayakan laut Indonesia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar