BPBD: lemahnya dinding bendungan alam jadi penyebab banjir bandang

BPBD: lemahnya dinding bendungan alam jadi penyebab banjir bandang

Warga melintas di depan rumah yang rusak diterjang banjir bandang, di Nagari Malalo, Kab.Tanah Datar, Sumatera Barat, Jumat (17/01/2020). ANTARA FOTO/Adi Prima/Ief/ama.

Batipuh Selatan, Tanah Datar (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumatera Barat memperkirakan banjir bandang dan longsor yang terjadi di Jorong Tanjuang Sawah, Nagari Padang Laweh Malalo, Kabupaten Tanah Datar disebabkan tidak kokohnya dinding bendungan alam daerah setempat.

"Perkiraan kami begitu. Sudah ada tim yang cek kondisi bendungan dan sampai sore ini belum dapat informasi lengkap," kata Kepala Bidang Logistik dan Kedaruratan Bencana BPBD Sumbar Rumainur di Batipuh Selatan, Tanah Datar, Jumat.

Ia menerangkan selain disebabkan curah hujan tinggi, banjir bandang dan longsor dapat terjadi karena terkait daya tampungan air di bukit dan di hulu sungai.

"Di wilayah ini adanya bendungan alam. Kelemahannya dindingnya tidak kokoh sehingga curah hujan tinggi bisa membuatnya jebol lalu terjadilah bencana," katanya.

Baca juga: Cerita warga korban banjir bandang bertahan di warung saat hujan deras

Baca juga: Bersihkan material banjir Tanah Datar, BPBD kerahkan alat berat

Baca juga: Tanah Datar cabut tanggap darurat bencana banjir


Pihaknya melakukan pengecekan kondisi bendungan alam sesuai permintaan pemerintah daerah setempat untuk melihat tampungan air di bendungan.

"Langkah sekarang jika masih banyak air tertampung, itu harus dialirkan sedikit demi sedikit agar tidak mengalami longsor dan banjir bandang lagi," katanya.

Ia menilai penanganan bencana yang terjadi di Jorong Tanjuang Sawah sudah sebaik-baiknya karena di hari pertama empat unit alat berat langsung dikerahkan untuk segera membersihkan area yang tertimbun material longsor berupa lumpur, kayu dan batu besar.

Data sementara yang didapat dari BPBD Tanah Datar, bencana tersebut merusak lima unit rumah, satu bengkel, kantor PDAM, kantor jorong, dan satu toko perabot.

Daftar kerugian berupa harta benda diantaranya 15 karung padi, 10 karung jagung, dua ekor sapi ternak, 10 ekor kambing, satu sepeda motor dan satu unit mobil.*

Baca juga: Tanah Datar serahkan bantuan korban banjir bandang

Baca juga: Korban terakhir banjir bandang Tanah Datar ditemukan

Baca juga: Kementerian PUPR bantu korban banjir Tanah Datar

Pewarta: Syahrul Rahmat
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar