Jelang Olimpiade, Jepang hadapi tantangan kontaminasi nuklir Fukushima

Jelang Olimpiade, Jepang hadapi tantangan kontaminasi nuklir Fukushima

Cincin Olimpiade raksasa dipasang di area tepi laut, dengan Rainbow Bridge (Jembatan Pelangi) sebagai latar belakang, menjelang upacara peresmian, enam bulan sebelum pembukaan Olimpiade Musim Panas Tokyo 2020 di Odaiba Marine Park, Tokyo, Jepang, Jumat (17/1/2020). REUTERS/Issei Kato/ama/cfo (REUTERS/ISSEI KATO)

Olimpiade akan datang, jadi kami harus bersiap untuk itu, dan Tepco harus mengungkapkan semua informasi tidak hanya kepada masyarakat lokal tetapi juga ke negara-negara asing dan terutama kepada orang-orang yang datang dari luar negeri,
Okuma (ANTARA) - Di lokasi  pembangkit nuklir yang hancur di Fukushima, di utara Tokyo, para pekerja dengan pakaian pelindung masih memindahkan material radioaktif dari reaktor yang meleleh setelah gempa bumi dan tsunami melumpuhkan dayanya hampir sembilan tahun yang lalu.

Dalam tur eksklusif ke pembangkit seluas 3,5 juta meter persegi itu, Reuters menyaksikan derek raksasa yang dikendalikan dari jarak jauh, membongkar menara pembuangan uap dan struktur lainnya di zona yang mengandung radioaktif  tinggi sementara bahan bakar yang terpakai  dikeluarkan dari reaktor.

Pejabat dari Tokyo Electric, yang memiliki pembangkit, juga menunjukkan tangki baru untuk menampung semakin banyak air yang terkontaminasi.

Sekitar 4.000 pekerja menangani pembersihan, banyak yang mengenakan alat pelindung, meskipun lebih dari 90 persen pembangkit dianggap memiliki radioaktivitas yang sangat sedikit sehingga tidak diperlukan tindakan pencegahan tambahan. Fotografi sangat dibatasi dan tidak ada percakapan yang diizinkan dengan pekerja.

Pekerjaan untuk membongkar pabrik telah memakan waktu hampir satu dekade sejauh ini, tetapi dengan Tokyo akan menjadi tuan rumah Olimpiade musim panas ini---termasuk beberapa acara kurang dari 60 kilometer dari lokasi pembangkit---telah timbul perhatian baru untuk menjaga tempat ini.

"Tepco mencoba untuk mengungkapkan semua informasi kepada publik sesegera mungkin. Jika sesuatu terjadi di situs pembangkit, kami memberi tahu orang-orang melalui surel, misalnya," kata Kan Nihonyanagi, komunikator risiko di Fukushima, kepada Reuters dalam wawancara di situs tersebut .

Penumpukan air yang terkontaminasi menjadi titik utama dalam pembersihan, yang kemungkinan akan berlangsung beberapa dekade, dan telah mengkhawatirkan negara-negara tetangga. Pada 2018, Tepco mengatakan tidak dapat menghapus semua bahan berbahaya dari air, dan situs itu kehabisan ruang untuk tangki penyimpanan.

Baca juga: Jepang akui kematian pertama pekerja akibat radiasi Fukushima
Baca juga: Jepang akan selidiki ulang bencana nuklir Fukushima


Pejabat yang mengawasi panel ahli yang meneliti masalah air yang terkontaminasi mengatakan pada Desember, pilihan untuk pembuangan harus dipersempit menjadi dua: apakah mencairkan air dan membuangnya di Samudera Pasifik, atau membiarkannya menguap.

Pemerintah Jepang dapat memutuskan dalam beberapa bulan, dan proses mana pun akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk diselesaikan, kata para ahli.

"Olimpiade akan datang, jadi kami harus bersiap untuk itu, dan Tepco harus mengungkapkan semua informasi tidak hanya kepada masyarakat lokal tetapi juga ke negara-negara asing dan terutama kepada orang-orang yang datang dari luar negeri," kata Joji Hara, juru bicara perusahaan listrik berbasis di Tokyo, yang menemani Reuters selama tur.

Tepco telah membuka akun Twitter dan Facebook berbahasa Inggris, katanya. Mereka juga bersiap untuk mengeluarkan informasi darurat dasar dalam bahasa Korea dan China, tambahnya.

Para atlet dari setidaknya satu negara, Korea Selatan, berencana untuk membawa detektor radiasi dan makanan mereka sendiri pada musim panas ini.

Bisbol dan sofbol akan dimainkan di Kota Fukushima, sekitar 60 kilometer dari pabrik nuklir yang hancur. Obor estafet akan dimulai di fasilitas olahraga yang disebut J-Village, pangkalan operasi untuk Fukushima Daiichi dalam beberapa tahun pertama bencana, kemudian melewati daerah dekat stasiun yang rusak dalam perjalanan ke Tokyo.

Pada Desember, Greenpeace mengatakan menemukan "titik api" radiasi di J-Village, sekitar 18 kilometer selatan pembangkit.

Ketika Tokyo memenangkan tawaran untuk menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas 2020, Perdana Menteri Shinzo Abe menyatakan kepada Komite Olimpiade Internasional bahwa Fukushima "terkendali".

Pada 2016, pemerintah Jepang memperkirakan bahwa total biaya pembongkaran tanaman, dekontaminasi daerah yang terkena dampak, dan kompensasi akan menjadi 21,5 triliun yen atau sekitar Rp2.663 triliun---kira-kira seperlima dari anggaran tahunan Jepang pada saat itu.

Sumber: Reuters

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar