Arab Saudi saring wisatawan dari China terkait virus corona

Arab Saudi saring wisatawan dari China terkait virus corona

Sejumlah warga memakai masker saat berjalan menuju stasiun bawah tanah kereta subway di Kota Beijing, China, Selasa (21/1/2020). Wabah virus korona seperti Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) yang menyebar di China dan mencapai tiga negara Asia lainnya disebut-sebut bisa menular dari manusia ke manusia. Hal itu diungkapkan ilmuwan pemerintah China jelang pertemuan darurat yang akan digelar oleh World Health Organization (WHO). (ANTARA FOTO/REUTERS/Jason Lee)

Kairo (ANTARA) - Arab Saudi mulai melakukan penyaringan terhadap penumpang dari China dan mengambil sejumlah langkah pencegahan lainnya menyusul wabah virus corona baru di China, menurut Kementerian Kesehatan Kerajaan, Rabu.

Jumlah korban meninggal akibat virus baru yang mirip dengan flu China bertambah menjadi 17 hingga Rabu dengan lebih dari 540 kasus terkonfirmasi. Hal itu meningkatkan kekhawatiran soal penyebaran infeksi yang diduga berasal dari satwa liar yang diperjualbelikan secara ilegal.

Virus, yang pertama kali muncul di pusat kota Wuhan, China dan dapat ditularkan ke sesama manusia, juga dilaporkan di berbagai negara seperti, Thailand, Jepang dan Korea Selatan, menambah kekhawatiran tentang penyebaran virus melalui perjalanan udara internasional.

Amerika Serikat melaporkan kasus pertamanya pada Selasa dari seorang warga AS yang usai berkunjung ke Wuhan.

Kementerian Kesehatan Arab Saudi sedang berkoordinasi dengan regulator penerbangan sipil negara tersebut guna mengevaluasi penumpang yang tiba dengan penerbangan langsung dan tidak langsung dari China, katanya di Twitter.

Pihaknya juga mengimbau masyarakat yang bepergian ke kota-kota yang terdampak virus agar menjauhi pasar dan satwa mati maupun yang masih hidup.

Kementerian Kesehatan Bahrain juga sedang berkoordinasi dengan bandara utama negara tersebut untuk memulai langkah pencegahan, menurut laporan media pemerintah, Rabu.

Laporan Kantor Berita Bahrain tidak mengungkapkan tindakan apa yang bakal diambil  namun menyebutkan pihaknya telah meningkatkan langkah pencegahan untuk mewaspadai wabah tersebut.

Tidak ada dugaan kasus virus corona di Bahrain, katanya.

Sumber: Reuters
Baca juga: WHO bahas virus korona jadi darurat internasional
Baca juga: Rusia kembangkan vaksin antivirus korona
Baca juga: Thailand deteksi pasien keempat virus korona China

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menag: Indonesia sudah lama satukan identitas keagamaan & kebangsaan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar