Disambangi Garuda, Menhub minta tarif bisa dijangkau masyarakat

Disambangi Garuda, Menhub minta tarif bisa dijangkau masyarakat

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra. (ANTARA/Ade Irma Junida)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi meminta agar tarif penerbangan Garuda Indonesia bisa dijangkau masyarakat, meski di sisi lain, ia juga meminta agar perusahaan bisa menghasilkan keuntungan agar terus berlanjut.

Hal itu disampaikan Budi dalam pertemuannya dengan Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Irfan Setiaputra dan jajarannya di Kementerian Perhubungan, Jakarta, Jumat.

"Saya ada dua hal, tidak sekadar menurunkan harga tiket tapi saya juga mengutamakan Garuda ini harus sustain. Artinya dia mesti untung agar berkelanjutan tapi juga beri ruang keterjangkauan bagi masyarakat," ujarnya.

Baca juga: Sambangi Menhub, Dirut Garuda Indonesia berkenalan hingga bahas tarif

Budi lantas mengemukakan tiga usulan agar maskapai nasional itu bisa memberikan harga yang bisa dijangkau masyarakat. Usulan itu pun disebutnya sudah pernah disampaikan kepada Menteri BUMN Erick Thohir.

Pertama, yakni dengan melakukan bundĺing biaya penerbangan dengan hotel untuk sejumlah paket wisata yang diyakini bisa jadi pilihan masyarakat.

Usulan kedua, yakni dengan melakukan penjualan di jauh hari untuk meningkatkan tingkat keterisian (load factor) maskapai yang belum optimal.

Baca juga: Irfan Setiaputra disarankan turunkan harga tiket pesawat Garuda

"Sekarang ini Garuda load factor rata-rata 70 persen. Sisa 30 persen ini kan sayang. Kalau dari 30 persen itu sekitar 50 persennya saja terisi dan bisa dijual tiga bulan sebelumnya maka akan meningkatkan keterisian," ungkapnya.

Sedangkan usulan ketiga, lanjut Budi, yakni memberikan tiket murah pada hari dan jam tertentu di mana tingkat keterisiannya masih rendah.

"Ketiga hal ini kita harapkan bisa membuat Garuda lebih bagus. Eksis, tapi juga bisa memberikan keterjangkauan," imbuhnya.



 

Pewarta: Ade irma Junida
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Tiket dari dan ke China yang telanjur dibeli akan dibahas lebih lanjut

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar