Wakil Presiden minta pengungsi bencana banjir bersabar

Wakil Presiden minta pengungsi bencana banjir bersabar

Wakil Presiden Ma'ruf Amin memberikan keterangan pers di Kantor Wapres Jakarta, Rabu (15/1/2020). ANTARA/Fransiska Ninditya/pri.

Kami berharap warga pengungsi bencana banjir bandang agar tetap sehat selalu,
Lebak (ANTARA) - Wakil Presiden RI, KH Ma'ruf Amin meminta warga pengungsi korban bencana banjir bandang dan longsor yang menerjang wilayah Kabupaten Lebak, Banten awal tahun 2020 bersikap sabar dan tawakal kepada Allah SWT.

"Kita berharap secepatnya warga pengungsi itu bangkit kembali," kata KH Ma'ruf Amin saat mengunjungi Posko Pengungsian Bencana Banjir Bandang di Dodiklatpur Ciuyah, Kecamatan Sajira kabupaten Lebak, Kamis.

Kunjungan Wakil Presiden tersebut didampingi Menteri Perhubungan Budi Sumardi, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya dan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono.

Bencana banjir bandang yang melanda wilayah Kabupaten Lebak itu merupakan ujian dari Allah SWT, sehingga masyarakat harus bersabar dan secepatnya kembali bangkit.

Baca juga: Korban banjir Lebak mulai bangkit

Begitu juga masyarakat yang kondisi rumahnya hanyut dan rusak berat dan tidak dihuni kembali maka segera direlokasi ke tempat yang lebih aman dari ancaman bencana banjir.

Pemerintah daerah melalui Bupati Lebak bekerja keras agar warga pengungsi terpenuhi kebutuhan makan sehari-hari juga pelayanan kesehatan.

Disamping itu juga pengungsi korban bencana banjir bandang tinggal di lokasi yang aman, nyaman dan sehat.

Apalagi, kata dia Posko Pengungsian Dodiklatpur Ciuyah luas dan hijau.

"Kami berharap warga pengungsi bencana banjir bandang agar tetap sehat selalu," tambahnya.

Ia juga mengemukakan anak-anak usia sekolah yang tinggal di pengungsian agar tetap mengikuti proses kegiatan belajar mengajar (KBM).

Pesan Presiden Joko Widodo beberapa pekan lalu yang mengunjungi Kabupaten Lebak tetap anak-anak harus belajar, kendati dalam kondisi terjadi bencana alam dan tinggal di pengungsian.

Baca juga: Mercy Corps Indonesia bantu air bersih di lokasi pengungsian Lebak

"Kami minta warga pengungsi tetap bersabar," ujar dia.

Sementara Bupati Lebak, Iti Octavia mengatakan masyarakat yang terdampak bencana banjir bandang sekitar 5.000 jiwa tinggal di pengungsian tersebar di 30 desa di enam kecamatan.

Mereka saat ini warga yang tinggal di pengungsian berkurang, karena sebagian sudah kembali ke rumah masing-masing.

Namun, warga yang tinggal di pengungsian itu sudah tidak memiliki rumah akibat hanyut diterjang banjir bandang.

Meski demikian, mereka anak-anak yang tinggal di pengungsian tetap belajar dengan mendatangkan guru sekolah bersangkutan.

Bahkan, mereka bisa mengikuti belajar di sekolah yang lokasinya dekat dengan posko pengungsian.

"Kami tetap anak-anak usia sekolah bisa belajar dengan aman dan nyaman," lanjutnya.

Baca juga: Warga pengungsian Lebak berharap relawan bantu bak penampung air
 

Pewarta: Mansyur suryana
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Demam bersepeda, penjualan di Lebak naik 50 persen

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar