9 TKA China di Manokwari dalam pemantauan Dinkes

9 TKA China di Manokwari dalam pemantauan Dinkes

Kepala Dinas Kesehatan Papua Barat Otto Parorongan. ANTARA/Toyiban

Masker, desinfektan dan alat pengukur suhu pun disediakan di setiap kamar karantina
Manokwari (ANTARA) - Sebanyak sembilan tenaga kerja asing (TKA) asal China di Manokwari, Provinsi Papua Barat dalam pemantauan Dinas Kesehatan setempat menyangkut kondisi perkembangan kesehatan mereka, guna antisipasi penyebaran virus corona.

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Papua Barat Otto Parorongan di Manokwari, Jumat, mengutarakan sembilan TKA yang bekerja di perusahaan semen, PT SDIC Papua Cement Indonesia itu, tiba secara bertahap di Manokwari.

"Enam orang tiba hari Rabu, 5 Februari dan sisanya tiga orang tiba hari Kamis. Kami bersama Dinas Tenaga Kerja Provinsi Papua Barat, Kantor Imigrasi Manokwari, dan Kantor Kesehatan Pelabuhan Manokwari mendatangi PT SDIC untuk mengecek langsung sekaliguis melakukan pemeriksaan kesehatan sembilan orang itu," ucap dia.

Hasil pemeriksaan yang dilakukan, semua dalam kondisi sehat. Suhu tubuh berkisar 31,6 dan 31,7 derajat Celcius. Mereka juga tidak menderita batuk, pilek, maupun sakit tenggorokan.

"TKA belum dilakukan pemeriksaan, namun yang bersangkutan telah diperiksa saat tiba di Bandata Rendani Manokwari dan dinyatakan sehat," kata Otto.

Baca juga: Cegah corona, Imigrasi Manokwari batasi mobilitas warga China

Kendati telah menjalani pemeriksaan dan dinyatakan sehat, mereka akan terus dipantau hingga 14 hari sejak sembilan orang itu meninggalkan Tiongkok.

"Pemantauan akan dilaksanakan Dinas Kesehatan Kabupaten Manokwari. Kami minta pihak manajemen PT SDIC proaktif untuk melaporkan setiap kedatangan TKA," ujar dia.

Dia mengutarakan dari koordinasi yang dilakukan dengan manajemen PT SDIC, perusahaan juga telah melakukan kebijakan pencegahan. Setiap TKA yang baru tiba dari China diwajibkan menjalani isolasi atau karantina.

Selama 14 hari atau masa inkubasi, setiap TKA yang baru datang dilarang meninggalkan kamar. Segala kebutuhan pribadi, termasuk makan dan minum, akan diantar di depan pintu. Hal itu dilakukan untuk mengurangi kontak langsung dengan staf karyawan lainnya.

"Masker, desinfektan dan alat pengukur suhu pun disediakan di setiap kamar karantina," kata Parorongan.

Baca juga: Masuknya virus corona terus diantisipasi di Papua Barat
Baca juga: Pemeriksaan medis wajib bagi pekerja Cina di Papua Barat
Baca juga: Kondisi WNA diduga corona di Sorong telah membaik

 

Pewarta: Toyiban
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Polda Papua Barat tangkap tiga pelaku penjual senjata api ilegal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar