Banjir melanda lagi Kabupaten Bandung

Banjir melanda lagi Kabupaten Bandung

Ilustrasi - Banjir terjadi di Kampung Bojong Asih, Desa Dayeuhkolot, Kecamatan Dayeuhkolot, Kabupaten Bandung. ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi

Personel BPBD masih melakukan asesmen ke lokasi banjir dan ke titik pengungsian dan mendistribusikan bantuan logistik ke Kecamatan Baleendah dan Dayeuhkolot
Bandung (ANTARA) - Hujan deras yang turun di sebagian besar wilayah Bandung sejak Jumat (7/2) siang, kembali mengakibatkan banjir di sejumlah kecamatan di Kabupaten Bandung.

Kabid Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bandung Enjang Wahyudin di Bandung, Sabtu, mengatakan banjir sedikitnya melanda lima kecamatan di kabupaten itu.

"Banjir kembali melanda Kecamatan Dayeuh Kolot, Kecamatan Baleendah, Kecamatan Rancaekek, Kecamatan Paseh, dan Kecamatan Cileunyi," kata dia.

Data BPBD setempat, sejak Jumat (7/2) pukul 23.30 WIB, ada 3.070 jiwa terdampak banjir tersebut. Banjir juga berdampak terhadap 14 masjid dan enam sekolah.

"Di Kecamatan Baleendah dan Dayeuhkolot ada sebanyak 78 kepala keluarga yang mengungsi terdiri dari 214 jiwa, 38 lansia, satu bayi, 16 balita, enam ibu menyusui, dua ibu hamil, dan empat disabilitas," kata dia.

Baca juga: Ridwan Kamil tegaskan komitmen pemprov tangani banjir Kab Bandung

Dia mengatakan warga setempat terdampak banjir mengungsi ke dua tempat, yakni aula Desa Dayeuhkolot dan Gedung eks- Inkanas di Baleendah.

"Personel BPBD masih melakukan asesmen ke lokasi banjir dan ke titik pengungsian dan mendistribusikan bantuan logistik ke Kecamatan Baleendah dan Dayeuhkolot," katanya.

BPBD mendata banjir terparah kali ini terjadi di Desa Bojong Loa, Kecamatan Rancaekek dengan ketinggian air 150 sentimeter, sedangkan daerah rawan banjir, yakni Kampung Bojong Asih, Kecamatan Dayeuhkolot, ketinggian banjir 90 sentimeter.

"Hujan dari pukul 14.00 WIB, Jumat (7/2), yang mengakibatkan meluapnya air anak Sungai Citarum di tiap kecamatan, yaitu mengakibatkan meluapnya Sungai Citarik, Sungai Cimande, Sungai Cikijing, Sungai Cikeruh," katanya.

Baca juga: Banjir di Kabupaten Bandung sudah memasuki hari ketujuh
Baca juga: Curug Jompong bukan satu-satunya solusi banjir Kabupaten Bandung
Baca juga: Sebanyak 40.844 jiwa terdampak banjir di Kabupaten Bandung

Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Jalur Trans Provinsi Kota Palu-Sigi kembali normal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar