Erick ingin konsolidasi BUMN farmasi jadi benteng kesehatan RI

Erick ingin konsolidasi BUMN farmasi jadi benteng kesehatan RI

Menteri BUMN Erick Thohir. ANTARA/Aji Cakti/am.

kita bicara tentang ketahanan kesehatan, kita di Kementerian ingin memastikan bahwa konsolidasi rumah sakit BUMN dan konsolidasi BUMN farmasi bisa menjadi atau pertahanan kita sebagai bangsa
Jakarta (ANTARA) - Menteri BUMN Erick Thohir ingin memastikan konsolidasi Rumah Sakit (RS) BUMN dan konsolidasi BUMN farmasi bisa menjadi benteng pertahanan bangsa Indonesia dalam ketahanan kesehatan.

"Karena kita bicara tentang ketahanan kesehatan, kita di Kementerian ingin memastikan bahwa konsolidasi rumah sakit BUMN dan konsolidasi BUMN farmasi bisa menjadi atau pertahanan kita sebagai bangsa," ujar Erick Thohir di Jakarta, Senin.

Erick mengatakan bahwa ancaman epidemik saat ini bukan hanya ancaman kesehatan, tetapi ancaman tidak hanya juga ekonomi dan yang menyedihkan sekarang sudah mulai banyak di negara-negara yakni stereotipe bahwa penyakit ini penyakitnya orang Asia.

Menteri BUMN tersebut sudah mendapatkan laporan langsung dari Amerika, bagaimana sekarang bangsa Asia dianggap penyakitan.

"Maka dari itu kita mesti tunjukkan kepada dunia, khususnya Indonesia bahwa kita adalah bangsa yang kuat, hebat, dan bukan hanya menjadi pasar," katanya dalam 1st IHC (Indonesia Healthcare Corporation) Medical Forum.

Sebelumnya Menteri BUMN Erick Thohir membentuk sub-holding BUMN farmasi dalam rangka menciptakan ketahanan kesehatan dan mengurangi impor obat.

Baca juga: Erick Thohir bentuk sub holding BUMN farmasi

Staf Khusus Kementerian BUMN Arya Sinulingga mengatakan bahwa sub-holding BUMN farmasi tersebut terdiri dari Kimia Farma dan Indofarma dengan Bio Farma sebagai induknya.

Sub holding BUMN farmasi ini dibentuk berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan no. 862/KMK.06/2019 dan resmi berdiri pada 31 Januari 2020.

Sedangkan Menteri Badan Usaha Milik Negara Erick Thohir berharap holding rumah sakit anak usaha BUMN rampung pada Juni 2020.

Baca juga: Holding BUMN farmasi akan disinergikan dengan holding rumah sakit

Pewarta: Aji Cakti
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menteri BUMN beri bantuan obat dan APD untuk Jawa Timur

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar

  1. gun.wis@gmail.com

    Bukan cuma impor obat tapi impor peralatan kesehatan yg perlu dikurangi..
    Ojek online MAxim..murah!!