Pemprov NTT buka posko tangani serangan ulat grayak

Pemprov NTT buka posko tangani serangan ulat grayak

Kondisi tanaman jagung yang rusak akibat serangan hama ulat grayak. ANTARA/Aloysius Lewokeda/am.

Sekitar 10.563 lebih hektare dari 680.696 hektare luas tanaman jagung milik petani di NTT dilaporkan terserang hama ulat grayak (spodoptera frugiperda).
Kupang (ANTARA) - Pemerintah Provinsi  Nusa Tenggara Timur membentuk posko di semua kabupaten setempat  untuk menangani hama ulat grayak yang menyerang tanaman jagung milik petani di sejumlah kabupaten di NTT.

Posko tersebut bertugas melakukan pemantauan dan pengendalian ulat-ulat yang menyerang tanaman jagung di wilayah masing-masing, kata Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi NTT, Jhon Oktovianus kepada Antara di Kupang, Rabu.

Dia mengemukakan hal itu, menjawab pertanyaan seputar dukungan pemerintah provinsi dalam upaya memberantas hama ulat grayak yang menyerang titik tumbuh jagung di provinsi berbasis kepulauan itu.

Menurut dia, pengendalian dimaksud adalah pengamatan tentang kepastian serangan hama,
dan pengendalian hama secara fisik (tangkap dan bunuh).

Baca juga: Distan: Kerugian akibat serangan ulat grayak di NTT Rp120 miliar lebih

Kegiatan pengendalian ini melibatkan seluruh elemen masyarakat, termasuk anak-anak sekolah merupakan alternatif pertama, katanya.

Sementara itu kegiatan pengendalian fisik disertai dengan pengendalian agronomis yaitu menggunakan bumbung bambu dengan tujuan menjebak hama tapi melindungi musuh alami.

Penggunaan pestisida secara selektif merupakan alternatif terakhir dalam penanganan masalah hama tersebut, katanya menambahkan.

Sekitar 10.563 lebih hektare dari 680.696 hektare luas tanaman jagung milik petani di NTT dilaporkan terserang hama ulat grayak (spodoptera frugiperda).

Baca juga: Pemkab Flores Timur minta bantuan Pusat atasi serangan ulat grayak
Wakil Bupati Flores Timur (kanan) sedang menyemprot hama ulat. Flores Timur merupakan daerah di NTT yang paling luas tanaman jagung yang terserang ulat grayak. (ANTARA/Bernadus Tokan)

Selain itu, sebanyak 213.899.62 hektare tanaman jagung masuk dalam kategori terancam serangan hama tersebut.

Jhon Oktovianus mengatakan, areal tanaman jagung petani yang terserang hama ulat grayak ini tersebar di 16 kabupaten di provinsi berbasis kepulauan itu.

Kabupaten-kabupaten yang menjadi sasaran serangan hama tersebut adalah Kabupaten Kupang, Timor Tengah Utara, Timor Tengah Selatan, dan Belu.

Selain Sabu Raijua, Ende, Ngada, Nagekeo, Sikka, Flores Timur, Lembata, Manggarai Barat, Manggarai Timur, Sumba Barat Daya, Sumba Tengah dan Sumba Timur.

Hanya Kabupaten Alor, Manggarai, Rote Ndao, Malaka serta Kota Kupang yang belum ada laporan.

Baca juga: Ulat grayak ancam panen jagung di Flores Timur

Menurut dia, luas areal tanaman jagung yang paling banyak terserang hama ulat grayak ini adalah Kabupaten Flores Timur yakni mencapai 4.585 hektare.

Disusul Kabupaten Sikka seluas 2.121 hektare dan Kabupaten Lembata seluas 1.908 hektare. 

 

Pewarta: Bernadus Tokan
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Serangan ulat bulu, seratusan pelajar SD di Pangkalpinang gatal-gatal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar