Mahfud MD jadi pembicara di Kongres KUII VII Babel

Mahfud MD jadi pembicara di Kongres KUII VII Babel

Kongres Umat Islam Indonesia (KUII) VII di Pangkalpinang, Babel, Kamis (27/2/2020). (FOTO ANTARA/Ahmadi)

Dalam KUUI VII itu Mahfud MD dalam makalahnya membahas korelasi negara, agama dan Pancasila
Pangkalanbaru, Babel, (ANTARA) - Menko Polhukam Mahfud MD menjadi pembicara dalam Kongres Umat Islam Indonesia (KUII) VII di Kota Pangkalpinang, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Kamis.

Dalam KUUI VII itu Mahfud MD dalam makalahnya membahas korelasi negara, agama dan Pancasila.

"Negara Pancasila merupakan jalan tengah sebagai kesimpulan dari hasil perdebatan hebat terhadap desakan pembentukan negara berideologi agama dan negara sekuler," katanya.

Ia menjelaskan, negara Pancasila merupakan sebuah hasil kesepakatan yaitu negara yang berkebangsaan dan berketuhanan.

"Pancasila meramu semua ide agama, Indonesia bukan negara agama tetapi melindungi pemeluknya untuk menjalankan agamanya," katanya.

Ia mengatakan, Indonesia tidak memberlakukan hukum agama tetapi melindungi semua umat beragama dalam menjalankan agamanya.

"Justru itu Pancasila adalah ideologi pemersatu bangsa dari kemajemukan, pemersatu geopolitik yang ada di negara yang cukup besar ini," katanya.

Dalam kesempatan itu Mahfud MD menegaskan bahwa Pancasila antiterorisme dan meramu semua konsep agama dan berkebangsaan.

"Maka Pancasila sangat penting, perlu disosialisasikan dan nilai-nilainya perlu diamalkan dalam kehidupan bernegara," demikian Mahfud MD.

Baca juga: Wapres Ma,ruf Amin buka KUUI VII di Babel

Baca juga: KUII ke-6 hasilkan "Risalah Yogyakarta"

Baca juga: Kongres Umat Islam Indonesia ditujukan untuk teguhkan kiblat bangsa

Pewarta: Ahmadi
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Industri timah diharapkan bangkitkan ekonomi Bangka Belitung

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar