Bangunan rest area Air Terjun Dolo di Kediri rusak diterjang angin

Bangunan rest area Air Terjun Dolo di Kediri rusak diterjang angin

Bangunan rusak di lokasi yang rencananya akan dijadikan sebagai rest area menuju wisata Air Terjun Dolo di Dusun Besuki, Desa Jugo, Kecamatan Mojo, Kabupaten Kediri Jawa Timur, Selasa (10/3/2020). Bangunan itu rusak setelah diterjang angin kencang, hingga nyaris roboh. ANTARA Jatim/ HO

Kediri (ANTARA) - Bangunan yang rencananya akan dijadikan sebagai lokasi rest area menuju wisata Air Terjun Dolo di Desa Jugo, Kabupaten Kediri, Jawa Timur, rusak setelah diterjang angin kencang dan nyaris roboh.

Pelaksana Tugas Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kediri Slamet Turmudi, Selasa, mengatakan kejadian rusaknya bangunan itu pada Senin (9/3) malam.

Saat itu, di sekitar wisata Air Terjun Dolo, tepatnya Dusun Besuki, Desa Jugo, Kecamatan Mojo, Kabupaten Kediri terjadi hujan disertai angin kencang.

"Ada hujan disertai dengan angin kencang. Bagian atap rusak dan gentengnya berjatuhan, angin kencang terjadi Senin malam hingga sekitar tengah malam," katanya di Kediri,

Baca juga: Puluhan rumah di Kabupaten Kediri rusak diterjang angin kencang

Baca juga: Sejumlah bangunan rusak tertimpa pohon tumbang di Kediri

Baca juga: Tertimpa pohon saat hujan deras, mahasiwa di Kediri meninggal


Kejadian tersebut membuat bangunan yang rencananya akan menjadi rest area menuju lokasi wisata air terjun tersebut rusak pada bagian atapnya. Bahkan, tiang penyanggah patah, sehingga bangunan nyaris roboh.

Saat kejadian, tidak ada warga yang berada di sekitar lokasi. Saat malam hari, tempat itu jarang dikunjungi warga, mengingat terletak di bagian timur lereng Gunung Wilis pada ketinggian 1.800 meter di atas permukaan laut.

Warga saat malam hari lebih banyak tinggal di rumah masing-masing yang lokasinya berada di bagian bawah.

BPBD juga mengimbau kepada warga, baik pengunjung lokasi wisata maupun pedagang agar berhati-hati dan waspada ketika di lokasi wisata, terutama saat hujan maupun terjadi angin kencang.

Warga diharapkan tidak beraktivitas di sekitar lokasi air terjun, demi mencegah hal-hal yang tidak diinginkan, mengingat air terjun itu sumbernya dari pegunungan.

"Kami juga mengimbau kepada warga maupun wisatawan yang ada di sekitar lokasi wisata alam, agar berhati hati dan waspada terutama saat kondisi hujan dan disertai angin," kata Slamet.

Sementara itu, hingga saat ini bangunan masih dibiarkan begitu saja. BPBD Kabupaten Kediri saat ini sudah memetakan dan secepatnya merekomendasikan ke instansi terkait untuk perbaikan. Hal itu juga demi mencegah terjadinya musibah pada warga yang berada di sekitar tempat tersebut.*

Baca juga: Sejumlah kendaraan di Kediri rusak tertimpa pohon

Baca juga: Pohon tumbang akibat angin kencang ditangani BPBD Kediri-Jatim

Baca juga: Angin kencang robohkan bangunan di Kediri

Pewarta: Asmaul Chusna
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar