Surabaya buat bilik sterilisasi COVID-19, satu akan ada di rumah Risma

Surabaya buat bilik sterilisasi COVID-19, satu akan ada di rumah Risma

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini (kiri) saat menerima bilik strerilisasi COVID-19 dari Rektor IT Telkom Surabaya Tri Arif Sarjono di rumah dinas Wali Kota Surabaya, Sabtu (21/3/2020). ANTARA/HO-Humas Pemkot Surabaya/pri.

Kalau cuci tangan kan hanya membersihkan virus dan kuman yang ada di tangan, tapi kalau seperti ini kan bisa seluruh badan
Surabaya (ANTARA) - Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya bekerja sama dengan Institut Teknologi (IT) Telkom Surabaya membuat bilik sterilisasi Virus Corona baru atau COVID-19.

"Jadi, ini lebih sempurna ketimbang cuci tangan. Kalau cuci tangan kan hanya membersihkan virus dan kuman yang ada di tangan, tapi kalau seperti ini kan bisa seluruh badan," kata Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini seusai menerima bilik sterilisasi dari Rektor IT Telkom Surabaya Tri Arif Sarjono di rumah dinas Wali Kota Surabaya, Sabtu.

Ide awal pembuatan bilik sterilisasi itu dari Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini yang kemudian diterjemahkan dan direalisasikan oleh IT Telkom Surabaya.

Wali Kota Risma sapaan Tri Rismarini, mengatakan sebenarnya sudah banyak yang buat bilik sterilisasi ini. Bahkan, ada yang membuat seperti tenda dan ada yang seperti tempat cuci mobil. Akhirnya, ia pun kepikiran untuk membuat semacam itu untuk sterilisasi COVID-19 ini.

Menurut Risma, bilik sterilisasi ini masih terus disempurnakan, termasuk cairannya yang masih dibuat oleh Dinas Kesehatan Kota Surabaya. Bahkan, bagian bawahnya juga akan diganti dengan bahan khusus anti kuman seperti bahan yang dipakai setelah keluar dari kamar operasi.

"Bilik-bilik semacam ini akan kita buat sebanyak-banyaknya. Dinas Cipta Karya juga baru bikin semacam ini," katanya.

Baca juga: Gubernur Jatim: Pasien positif COVID-19 di Surabaya 13 orang

Sementara itu, Rektor IT Telkom Surabaya Tri Arif Sarjono menjelaskan bahwa ide pembuatan bilik sterilisasi COVID-19 ini dari Wali Kota Risma. Saat itu, ia menyampaikan bahwa ingin membuat ruang sterilisasi untuk mencegah penyebaran COVID-19.

"Selasa lalu beliau menyampaikan keinginannya itu. Kemudian saya diskusi dengan stafnya Bu Risma dan jadilah model semacam ini," kata dia.

Ia mengaku sengaja membuat dua tipe bilik sterilisasi, yaitu tipe chamber (ruangan) dan tunnel (terowongan). Bedanya hanya pada sistemnya, kalau yang model ruangan cairan disinfektannya diputar jadi uap lalu diarahkan ke ruangannya itu, sedangkan yang terowongan cairannya disedot lalu disemprotkan dari berbagai sisi.

"Kita belum tahu ini lebih efektif yang mana. Saya kira akan banyak muncul banyak tipe, karena ini masih sangat mendasar," kata dia.

Namun begitu, setelah berdiskusi dengan Rektor IT Telkom Surabaya, Wali Kota Risma nampaknya lebih suka yang tipe terowongan. Bahkan, ia meminta tipe tersebut diperbaiki beberapa desainnya dan diperbanyak lagi untuk diletakkan di berbagai tempat di Kota Surabaya.

Sementara ini, lanjut dia, bilik sterilisasi tipe terowongan ini akan diletakkan di sekitar Balai Kota Surabaya dan Rumah Dinas Wali Kota Surabaya. Sedangkan yang tipe ruangan akan langsung digunakan dan akan diletakkan di rumah dinas Wali Kota Surabaya.

Baca juga: Kebijakan Pemkot Surabaya gratiskan tes swab COVID-19 dinilai telat


 

Pewarta: Abdul Hakim
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Saudi Arabia pasang gerbang sterilisasi di Masjidil Haram dan Nabawi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar