Thailand laporkan 136 kasus baru corona tanpa kematian

Thailand laporkan 136 kasus baru corona tanpa kematian

Seorang pria dengan menggunakan masker melintas di depan grafiti dan lukisan bendera saat wabah COVID-19 mulai merebak di Bangkok, Thailand, Kamis (26/3/2020). Pemerintah Thailand memberlakukan status darurat nasional mulai 26 Maret - 30 April 2020 antara lain adanya larangan masuk ke negara tersebut untuk membendung penyebaran COVID-19. ANTARA FOTO/REUTERS/Jorge Silva/pras.

Bangkok (ANTARA) - Thailand melaporkan 136 kasus baru virus corona pada Senin, sehingga menambah jumlah akumulasi menjadi 1.524 kasus, menurut juru bicara Pusat Adminstrasi Situasi COVID-19 Thailand (CCSA).

Kasus infeksi di Thailand tampaknya akan terus meningkat dan akhir-akhir ini kasus baru lebih banyak dilaporkan di provinsi daripada di Ibu Kota Bangkok, kata juru bicara Taweesin Wisanuyothin.

Tak ada laporan baru mengenai korban meninggal akibat virus corona. Hingga kini di Thailand tercatat tujuh kematian sejak wabah tersebut mulai terdeteksi pada Januari.

Wabah corona yang pertama kali muncul di Wuhan, China pada akhir tahun lalu telah mengakibatkan banyak gangguan dalam berbagai sektor kehidupan masyarakat. Selain banyak tempat wisata yang sunyi karena tiadanya turis baik domestik maupun asing, kehidupan di penjara pun terdampak oleh wabah corona yang sampai sekarang belum ditemukan vaksinnya itu.

Pada Minggu (29/3) sebuah penjara yang menampung sekitar 2.000 tahanan baik laki-laki maupun perempuan, yang terletak di provinsi Buriram, mengalami kerusuhan karena para tahanan membakar kantin penjara itu.

Otoritas hukum di Tailand mengatakan sejumlah kecil tahanan yang baru divonis hukuman penjara seumur hidup telah memprovokasi tahanan lainnya untuk melakukan keonaran. Seratusan tahanan berusaha kabur dari penjara di tengah kerusuhan itu. Polisi dan tentara dikerahkan untuk mengatasi keonaran itu dan memburu tahanan yang berusaha kabur dari bui.

Wabah corona juga membuat banyak orang kehilangan mata pencaharian mereka. Di pantai Pattaya yang kini sunyi, pemilik pub menjadikan tempat usahanya sebagai dapur umum untuk memberi makan kepada orang-orang yang kesulitan memenuhi kebutuhan pokok hidupnya.

Sumber: Reuters

Baca juga: Thailand, Malaysia, Filipina laporkan peningkatan kasus corona
Baca juga: Bisnis tutup akibat corona, pekerja Thailand berhak upah 75 persen

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Cerita Dubes RI soal COVID-19 di Negeri Gajah Putih

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar