India belum putuskan longgarkan pembatasan penerbangan

India belum putuskan longgarkan pembatasan penerbangan

Petugas kepolisian India berpartisipasi dalam sebuah kampanye untuk meningkatkan kesadaran masyarakat agar mematuhi karantina wilayah (lockdown) nasional, yang diberlakukan pemerintah India sebagai langkah pencegahan coronavirus baru (COVID-19), dengan menggambar grafiti besar yang mengilustrasikan virus tersebut di semua persimpangan lalu lintas di Bangalore, India, Jumat (3/4/2020). ANTARA FOTO/Xinhua/Stringer/wsj.

New Delhi (ANTARA) - Pemerintah India belum mengambil keputusan kapan harus melonggarkan atau mencabut pembatasan penerbangan domestik dan internasional, kata Menteri Penerbangan Sipil Hardeep Singh Puri.

"Kementerian Penerbangan Sipil mengklarifikasi bahwa sejauh ini belum ada keputusan yang diambil untuk membuka layanan penerbangan domestik atau internasional," ujar Hardeep Singh Puri melalui akun Twitter pada Sabtu (18/4) malam.

Untuk itu, pemerintah mendesak pihak maskapai penerbangan melakukan pemesanan perjalanan hanya setelah keputusan akhir dibuat.

"Maskapai disarankan untuk membuka pemesanan mereka hanya setelah keputusan dalam hal ini diambil oleh pemerintah," kata Hardeep.

Pemerintah India mengumumkan penghentian penerbangan domestik pada 23 Maret, dan memerintahkan maskapai komersial untuk menghentikan layanan penerbangan domestik selain menerapkan larangan pada penerbangan internasional dalam upaya menahan penyebaran virus corona.

Di India, sekitar 144 juta orang bepergian dengan penerbangan domestik tahun lalu.

Perdana Menteri India Narendra Modi pada akhir Maret mengumumkan karantina nasional selama 21 hari untuk menahan penyebaran wabah virus corona baru. Karantina nasional pun telah diperpanjang setidaknya hingga 3 Mei.

Namun, India telah mengumumkan suatu peta jalan untuk memulai kembali beberapa kegiatan industri setelah 20 April di lokasi-lokasi yang bukan merupakan daerah paling terdampak corona untuk mencoba menghidupkan kembali perekonomian.

India telah melaporkan sedikitnya 15.000 kasus COVID-19 serta lebih dari 500 kematian pada Minggu pagi, menurut data dari pemerintah India.

Sumber: Reuters

Baca juga: Pasien positif COVID-19 tembus 10.000, India perpanjang karantina

Baca juga: India akan kembali operasikan beberapa manufaktur di tengah pandemi

Baca juga: India rencana persempit "lockdown" ke wilayah sebaran corona


 

1.110 penerbangan selama Maret terdampak virus corona


 

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar