Walikota: Keluar-masuk Sabang wajib miliki izin gugus tugas

Walikota: Keluar-masuk Sabang wajib miliki izin gugus tugas

Wali Kota Sabang, Nazaruddin di Sabang. ANTARA/Khalis

Banda Aceh (ANTARA) - Pemerintah Kota Sabang mewajibkan setiap orang yang masuk dan keluar dari Sabang wajib memiliki surat izin dari gugus COVID-19 setempat, dalam upaya pencegahan penyebaran virus corona disease (COVID-19) yang telah merebak Provinsi Aceh.

Wali Kota Sabang Nazaruddin, mengatakan seruan itu tertuang dalam surat edaran wali kota yang dikeluarkan berdasarkan hasil rapat dengan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Sabang dalam percepatan penanggulangan COVID-19.

"Surat edaran ini dikeluarkan dalam rangka pencegahan penyebaran virus corona yang semakin mengkhawatirkan," kata Nazaruddin di Sabang, Senin.

Baca juga: Wali Kota Sabang sumbangkan gajinya untuk penanganan COVID-19
Baca juga: DWP Kota Sabang bagi masker kain untuk masyarakat guna cegah COVID-19

Walikota menjelaskan, dalam surat edaran itu Pemerintah Kota Sabang menegaskan bahwa sejak 5 Mei 2020, bagi setiap orang yang melakukan keluar atau masuk Kota Sabang wajib memiliki izin yang dikeluarkan tim gugus tugas COVID-19 Kota Sabang.

"Kecuali, PNS Pemko Sabang dan TNI atau Polri, yang surat izinnya dikeluarkan wali kota, sekda, pimpinan, atau komandan masing-masing kesatuan," ujarnya.

Kemudian, kata dia, surat edaran itu juga memuat bahwa sejak 11-31 Mei 2020 maka kapal ferry di pelabuhan penyeberangan Balohan Sabang ke Ulee Lheue Banda Aceh, atau sebaliknya tidak dibolehkan mengangkut penumpang.

Baca juga: Cegah COVID-19, Pemko Sabang hentikan operasional kapal cepat
Baca juga: Jubir: Pasien rujukan Sabang bukan penderita COVID-19


Menurut Wali Kota, kapal penyeberangan hanya melayani pengangkutan kendaraan yang membawa logistik, bahan pokok, dan kebutuhan lain untuk Kota Sabang.

"Dalam waktu dimaksud itu, tidak melayani penyeberangan orang atau penumpang, kecuali bagi PNS atau TNI/Polri yang dapat menunjukkan surat tugasnya," ujarnya.

Oleh karena itu, dia berharap seluruh masyarakat mendukung dan bekerja sama dalam upaya pemerintah memutuskan mata rantai penyebaran COVID-19 daerah Pulau Weh tersebut.

Baca juga: Cegah COVID-19, Pelabuhan Ulee Lheue-Aceh disemprot disinfektan
Baca juga: Sabang tolak kedatangan turis asing ke Pulau Weh, antisipasi Corona

Pewarta: Khalis Surry
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Destinasi wisata Pulau Rupat di Bengkalis Riau

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar