Kasus positif COVID-19 Bukittinggi tambah empat setelah sebulan nihil

Kasus positif COVID-19 Bukittinggi tambah empat setelah sebulan nihil

Wali Kota Bukittinggi M Ramlan Nurmatias (kiri) didampingi Waki Wali Kota Irwandi. (foto istimewa)

Bukittinggi, (ANTARA) - Wali Kota Bukittinggi, Sumatera Barat, M Ramlan Nurmatias mengumumkan empat kasus baru positif COVID-19 setelah satu bulan lamanya tanpa ada tambahan kasus.

"Kamis malam (7/5) ada tambahan satu kasus dan sebelumnya masih di hari yang sama juga ada tiga kasus baru warga kita positif COVID-19," katanya di Bukittinggi, Jumat.

Satu kasus merupakan warga Kelurahan Manggis Gantiang usia 23 tahun yang baru pulang dari Jakarta pada 24 April 2020 karena cuti kuliah.

Warga tersebut, ujarnya, bersikap kooperatif karena sepulang dari Jakarta langsung melakukan karantina mandiri di rumahnya, serta melaporkan kondisinya ke Puskesmas terdekat.

Baca juga: Dua petugas di RSAM Bukittinggi positif COVID-19

Baca juga: 101 TKI dari Malaysia dilarang masuk Bukittinggi karena PSBB


"Baru tadi malam pukul 23.30 WIB kami terima hasil pemeriksaan swab beliau dan dinyatakan positif COVID-19, sudah langsung kami bawa ke RSAM Bukittinggi," katanya.

Tiga kasus lainnya yang diketahui pada sore harinya, yaitu dua orang tenaga kesehatan yang bertugas di Puskesmas Baso, Kabupaten Agam dan satu orang tenaga penunjang yang bertugas di RSAM Bukittinggi.

Setelah tambahan kasus baru itu, Ramlan mengatakan pemerintah secepatnya melacak riwayat kontak dari pasien positif COVID-19 dan mengambil sampel cairan hidung atau tenggorokan.

"Total ada sekitar 60 orang. Kami di Dinas Kesehatan sudah dapat izin mengambil sampel cairan hidung dan tenggorokan atau lakukan swab jadi hari ini bisa lakukan agar penanganan bisa lebih cepat," terangnya.

Dengan tambahan kasus tersebut, di Bukittinggi tercatat 10 warga positif COVID-19 dengan rincian lima orang sudah dinyatakan sembuh, satu meninggal dunia dan empat orang positif dalam penanganan.

Pemerintah setempat sebelumnya mengumumkan kasus pertama positif COVID-19 pada 26 Maret 2020 dan kasus terakhir pada 8 April 2020.*

Baca juga: Wakil Wali Kota Bukittinggi diisolasi karena gejala diduga COVID-19

Baca juga: Satu PDP asal Limapuluh Kota meninggal di RSAM Bukittinggi

Pewarta: Mario Sofia Nasution
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Satu pasien positif COVID-19 di Bukittinggi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar