Masjid Al-Azhar siap gelar Shalat Jumat perdana pada PSBB transisi

Masjid Al-Azhar siap gelar Shalat Jumat perdana pada PSBB transisi

Ketua Umum DMI Pusat Muhammad Jusuf Kala (ketiga dari kiri) melaksanakan shalat saat meninjau persiapan normal baru di Masjid Agung Al Azhar, Jakarta Selatan, Rabu (3/6/2020).(ANTARA/Laily Rahmawaty)

Jakarta (ANTARA) - Masjid Agung Al Azhar, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, siap untuk melaksanakan Shalat Jumat perdana di masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi menuju normal baru.

Rencananya Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI) Muhammad Jusuf Kalla atau yang biasa disapa JK akan mengikuti Shalat Jumat di Masjid Agung Al Azhar.

Hal ini disampaikan langsung oleh JK ketika meninjau persiapan normal baru di Masjid Agung Al Azhar pada Rabu (3/6).

JK secara khusus meminta Ketua Umum ICMI Prof Jimly Assiddiqie yang juga selaku Pembina Yayasan Pendidikan Pesantren Al Azhar sebagai khatib.

Kepala Kantor Masjid Agung Al Azhar Haji Iding mengatakan, masjid siap melaksanakan Shalat Jumat perdana di masa PSBB transisi menuju nornal baru.

"Betul, hari ini kami akan melaksanakan Shalat 
Jumat," kata Iding.

Baca juga: JK sarankan tempat ibadah lebih dulu dibuka
Baca juga: JK shalat ashar berjamaah di Masjid Agung Al Azhar
Ketua Umum DMI Pusat Jusuf Kalla meninjau persiapan normal baru di Masjid Agung Al Azhar, Rabu (3/6/2020.(ANTARA/Laily Rahmawaty)
Terkait kehadiran JK di Masjid Agung Al Azhar, Iding mengatakan, pihaknya masih menunggu konfirmasi dari pihak JK.

"Sampai saat ini belum ada konfirmasi jadi-tidaknya Beliau datang. Tapi saya yakin beliau akan jumatan di Al Azhar karena waktu itu Beliau bilang "khatibnya Pak Jimly dan saya akan datang," kata Iding.

Iding mengatakan, masjid telah menyiapkan khatib cadangan apabila Prof Jimly Assiddiqie tidak jadi hadir Shalat Jumat di Masjid Agung Al Azhar.

"Belum ada konfirmasi hari ini Pak Jimly hadir atau tidak, kalau Beliau hadir Beliau yang jadi khatib. kalau tidak hadir kami sudah siapkan cadangannya. Tapi saya yakin beliau hadir," kata Iding.

Sebelumnya, Masjid Agung Al Azhar telah bersiap untuk melaksanakan Shalat Jumat perdana setelah selama kurang lebih 13 pekan tidak melaksanakannya.

Persiapan dilakukan dengan penyemprotan disinfektan sekeliling masjid yang menghabiskan hingga 6.600 liter cairan disinfektan dari PMI.

Setiap sudut masjid disemprot cairan, lantai, dinding, jendela, hingga pekarangan masjid. Penyemprotan ini melibatkan relawan PMI dan anggota TNI.

Baca juga: Masjid Al Azhar meniadakan Shalat Idul Fitri 1441 Hijriah
Baca juga: Masjid Agung Al Azhar bagikan 500 takjil setiap hari
Masjid Agung Al Azhar di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Sabtu (16/5/2020). (ANTARA/Laily Rahmawaty)
Selain itu, pihak masjid juga sudah mengajukan surat pemberitahuan kepada lurah terkait pembukaan masjid untuk Shalat Jumat sesuai arahan Ketua DMI.

Masjid juga menerapkan pembatasan jumlah jamaah dan "physical distancing" atau jaga jarak fisik dengan memberikan tanda di lantai masjid.

Dalam kondisi normal, lantai atas masjid mampu menampung hingga 1.000 jamaah. Dengan adanya pembatasan jarak, kapasitas masjid berkurang menjadi 55 persen.

Pihak masjid juga menggunakan aula yang berada di lantai bawah untuk menampung jamaah yang datang apabila lantai dua penuh.

Sebelumnya, JK mengatakan masjid salah satu tempat yang siap untuk pelonggaran PSBB karena memenuhi syarat untuk menerapkan protokol kesehatan seperti jamaah bisa shalat menggunakan masker, menjaga jarak dan mencuci tangan sebelum masuk masjid.

JK juga mengingatkan para jamaah untuk membawa sajadah sendiri saat shalat berjamaah di masjid dan tidak berlama-lama di masjid. Khotbah Jumat juga dianjurkan singkat, cukup hanya 30 menit.
Baca juga: Masjid Al Azhar sediakan layanan pembayaran zakat "drive thru"

Pewarta: Laily Rahmawaty
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Gelar shalat Jumat untuk 100 orang, Ganjar Pranowo akan evaluasi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar