Erdogan sebut sepakat dengan Trump untuk sejumlah isu terkait Libya

Erdogan sebut sepakat dengan Trump untuk sejumlah isu terkait Libya

Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan Presiden Turki Tayyip Erdogan. ANTARA FOTO/REUTERS/Joshua Roberts/pras.

Era baru antara Turki dengan AS barangkali dimulai usai percakapan telepon kami. Kami bersepakat untuk beberapa persoalan
Ankara (ANTARA) - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyatakan dirinya membahas konflik di Libya dengan Presiden AS Donald Trump dalam percakapan telepon pada Senin (8/6) dan kedua pemimpin itu bersepakat atas sejumlah isu terkait hal tersebut.

"Era baru antara Turki dengan AS barangkali dimulai usai percakapan telepon kami. Kami bersepakat untuk beberapa persoalan," ujar Erdogan dalam sebuah wawancara dengan lembaga penyiaran publik Turki, TRT.

Dalam sebuah pernyataan dari Gedung Putih, disebutkan bahwa Trump dan Erdogan membahas perang di Libya, juga Suriah dan wilayah Mediterania bagian timur, namun tidak memberikan detail lebih lanjut.

Turki mendukung pemerintahan GNA Libya di bawah Perdana Menteri Fayez al-Sarraj yang diakui secara internasional, yang dalam beberapa pekan terakhir dipukul mundur dari Ibu Kota Tripoli oleh pasukan Khalifa Haftar--didukung oleh Uni Emirat Arab (UAE), Mesir, dan Rusia.

Baca juga: AS ingin siagakan pasukan di Tunisia seiring aktivitas Rusia di Libya

Baca juga: PBB kutuk pemutusan pasokan air ke Tripoli di tengah wabah corona


Sementara itu, Mesir telah menyerukan gencatan senjata yang dimulai pada hari yang sama, sebagai bagian dari inisiatif untuk mengajukan usulan soal dewan pimpinan Libya melalui pemilihan. Rusia dan UAE juga mendukung usulan tersebut.

Namun Erdogan sendiri menyebut GNA akan tetap berjuang untuk dapat menguasai wilayah kota pesisir Sirte dan pangkalan udara Jufra, yang merupakan kawasan strategis di negara pengekspor minyak tersebut.

"Sekarang tujuannya adalah untuk mengambil alih seluruh wilayah Sirte dan menyelesaikan hal itu. Area ini mempunyai ladang minyak, dan amat sangat penting," kata Erdogan.

Selanjutnya, Erdogan mengatakan bahwa ia juga akan membahas keikutsertaan Rusia dalam konflik di Libya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, termasuk perihal pengiriman pasokan pesawat dan rudal Pantsir-S1 dari pertahanan udara Rusia kepada pasukan Haftar.

"Mereka memiliki Pantsir, mereka juga mengirim 19 pesawat perang ke Libya. Dan setelah berbicara dengan Putin, kita baru dapat merancang rencana ke depan," ucap Erdogan.

Sumber: Reuters

Baca juga: Turki izinkan penerbangan, pembukaan kembali bisnis

Baca juga: Turki tangkap 38 orang terkait serangan bersenjata

Penerjemah: Suwanti
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Turki memulai kampanye ekspor tomat keringnya ke 60 negara

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar