Ada pembatasan, Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta uji coba shalat Jumat

Ada pembatasan, Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta uji coba shalat Jumat

Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta yang memiliki arsitektur Jawa dan tercatat sebagai bangunan cagar budaya itu dibangun oleh Sri Sultan HB I bersama Kyai Faqih Ibrahim Diponingrat (penghulu keraton pertama) dan Kyai Wiryokusumo sebagai arsiteknya pada tahun 1773 Masehi. ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko/am.

Masih uji coba. Saat ini dikhususkan untuk warga Kauman di sekitar Masjid Gedhe
Yogyakarta (ANTARA) - Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta melakukan uji coba penyelenggaraan shalat Jumat berjamaah dengan membatasi jamaah khusus untuk warga Kauman yang tinggal di sekitar masjid.

"Masih uji coba. Saat ini dikhususkan untuk warga Kauman di sekitar Masjid Gedhe," kata Ketua Takmir Masjid Gedhe Kauman Azman Latif di Yogyakarta, Jumat.

Ia mengatakan karena masih uji coba masih memungkinkan pelaksanaan shalat Jumat dievaluasi kembali mengingat saat ini Masjid Gedhe Kauman belum mendapatkan rekomendasi dari Gugus Tugas Penanganan COVID-19 DIY berupa surat keterangan aman COVID-19.

Sesuai Surat Edaran Menteri Agama Nomor 15 tahun 2020 Tentang Panduan Kegiatan Keagamaan di Rumah Ibadah, menurut dia, Takmir Masjid Gedhe Kauman telah mengurus surat keterangan itu.

"Gugus Tugas COVID-19 juga sedang meninjau di sini," kata dia.

Menurut dia, kendati warga Kauman dipersilakan mengikuti shalat Jumat berjamaah, mereka tetap diwajibkan menaati protokol kesehatan seperti memakai masker, menjaga jarak, serta datang awal waktu karena pintu ditutup saat mulai adzan.

Ia mengatakan saat shalat Jumat, kapasitas masjid dengan pengaturan jaga jarak dapat menampung sekitar 600 jamaah. Jumlah ini jauh lebih sedikit dibanding sebelum wabah penyakit menular yang bisa memcapai 3.000 jamaah.

Menurut dia, ada 20 pengurus masjid yang melakukan pemeriksaan dan pengawasan, termasuk memastikan mereka merupakan warga Kauman atau sekitar masjid.

Para jamaah diwajibkan melakukan pengukuran suhu tubuh melalui satu pintu yang disiapkan untuk memasuki Masjid Gedhe.

"Kalau warga sekitar yang jaga otomatis akan dikenali. Sesuai anjuran pemerintah, dalam masa darurat, harusnya jemaah warga sekitar yang sementara diperbolehkan mengakses masjid," kata dia.

Ia belum dapat memastikan kapan penerapan pembatasan jamaah akan diakhiri. Kebijakan itu akan terus ditempuh Takmir Masjid Gedhe sembari menyesuaikan perkembangan kasus positif COVID-19 di DIY.

"Sambil menunggu rekomendasi dari Gugus Tugas COVID-19 DIY," demikian Azman Latif.

Baca juga: Masjid Gedhe Yogyakarta belum gelar Shalat Jumat

Baca juga: Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta tiadakan tarawih berjamaah


Baca juga: Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta tetap gelar Shalat Jumat

Pewarta: Luqman Hakim
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

KPU gelar uji coba Sistem Informasi Rekapitulasi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar