Jenderal Polisi Idham Aziz: Tindak tegas pengambil paksa jenazah

Jenderal Polisi Idham Aziz: Tindak tegas pengambil paksa jenazah

Kepala Kepolisian Indonesia, Jenderal Polisi Idham Azis (kanan), bersama Panglima TNI, Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, saat mengunjungi RS Khusus Infeksi Pulau Galang, di Kepulauan Riau, Jumat. ANTARA/Pradanna Tampi

... Menegakkan disiplin, tidak bisa dengan bujuk rayu. Tapi harus dengan norma tegas...
Batam (ANTARA) - Kepala Kepolisian Indonesia, Jenderal Polisi Idham Azis, memerintahkan jajarannya untuk menindak tegas warga yang mengambil paksa jenazah pasien Covid-19.

"Saya sudah perintahkan seluruh kapolda untuk menindak tegas orang-orang yang mengambil paksa," kata dia, saat mengunjungi RS Khusus Infeksi Pulau Galang, Batam, Kepulauan Riau, Jumat.

Pengelolaan rumah sakit khusus untuk menangani pasien pengidap virus Corona itu ada di tangan Komando Operasi Udara II TNI AU dengan penanggung jawab Komando Gabungan Wilayah Pertahanan I TNI. Lokasinya tidak terlalu jauh dari Batam, dan bisa dicapai dengan satu-satunya jalan darat menuju pulau itu. 

Baca juga: Tersangka penjemput paksa jenazah COVID-19 bertambah

Polisi bekerja sama dengan pihak rumah sakit dan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 di masing-masing daerah dalam menjalankan tugasnya.
"Bagi mereka-mereka itu tetap dilakukan uji cepat," kata dia.

Baca juga: Polda Jatim tindak lanjuti penjemput paksa jenazah COVID-19

Ia kembali menegaskan, kejadian serupa di Surabaya Jawa Timur dan Sulawesi Selatan tidak boleh terulang lagi. "Saya sudah minta minta pada kapolda menindak tegas. Aturannya ada, hukumnya ada dan itu kami tegakkan," kata dia.

"Menegakkan disiplin, tidak bisa dengan bujuk rayu. Tapi harus dengan norma tegas, salah satunya dengan cara itu. Kalau biarkan terus mau jadi apa negara ini," katanya.
 

Pewarta: Yuniati Naim
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar