Astra akui bisnis kendaraan bermotornya terdampak pandemi COVID-19

Astra akui bisnis kendaraan bermotornya terdampak pandemi COVID-19

Ilustrasi: Mobil Toyota yang dipamerkan di gelaran Astra Auto Fest 2020 di Astra Biz Center, BSD, Tangerang Selatan, Banten, Rabu (19/2/2020). (ANTARA/Arnidhya Nur Zhafira)

Memang kalau kita melihat yang cepat terkena dampak dari COVID ini adalah kendaraan bermotor
Jakarta (ANTARA) - PT Astra International Tbk atau Astra mengakui bahwa bisnis kendaraan bermotor terkena dampak pandemi COVID-19 yang saat ini melanda Indonesia.

"Jadi yang terdampak kalau bisa saya sampaikan akibat pandemi ini bukan hanya kendaraan bermotor, tetapi juga bisnis-bisnis lainnya. Memang kalau kita melihat yang cepat terkena dampak dari COVID ini adalah kendaraan bermotor," ujar Presiden Direktur Astra Djony Bunarto Tjondro dalam konferensi pers daring di Jakarta, Selasa.

Djony menjelaskan bahwa pada Mei 2020 kendaraan bermotor roda empat hanya 17 ribu secara ritel. Namun di bulan Juni, bisnis ini mengalami pergerakan yang cukup baik di mana mencatat kenaikan dibandingkan pada bulan sebelumnya.

Bisnis unit kendaraan bermotor baik yang beroda dua maupun empat berkontribusi sekitar 45 persen sampai dengan 50 persen. Kalau ditambah dengan turunannya termasuk di jasa keuangan, tentunya lebih besar dari itu.

Baca juga: Pasar mobil Indonesia anjlok 90,6 persen April, semua merek terdampak

Portofolio Astra pada hari ini tidak hanya kendaraan bermotor saja, Astra sudah sudah melakukan diversifikasi yang cukup banyak selama 10 tahun terakhir.

Sementara itu Direktur PT Anugerah Mega Investama Hans Kwee menilai Astra masih prospektif meskipun penjualan produk saat ini terpukul. Menurutnya, permintaan produk otomotif, terutama mobil diperkirakan masih akan banyak.

“Terlebih di tengah kondisi pandemi seperti ini orang akan cenderung memilih menggunakan mobil pribadi ketimbang naik kendaraan umum,” ujarnya.

Baca juga: RUPST Astra tunjuk Djony Bunarto Tjondro jadi presdir gantikan Prijono

Sedangkan untuk lini bisnis alat beratnya, Hans optimistis bahwa Astra masih mampu berkembang ke depan, karena alat berat masih tetap dibutuhkan.

Senada dengan itu Head of Investment Research Infovesta Utama Wawan Hendrayana meyakini Astra akan cepat pulih setelah pandemi COVID-19 berakhir.

Alasannya kalau kondisi industri otomotifnya bisa berproduksi dan jualan lagi, pasti bisa cepat pulih. Selain itu Astra juga didukung oleh beragam lini bisnis yang mampu memberikan kinerja positif bagi perseroan.

Baca juga: Astra bukukan laba bersih Rp21,70 triliun, bagi dividen Rp8,66 triliun





 

Pewarta: Aji Cakti
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Vaksinasi masyarakat usia 18 tahun ke atas di Puskesmas Tambora

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar