Liga 1 Indonesia

LIB janji segera selesaikan masalah subsidi

LIB janji segera selesaikan masalah subsidi

Direktur utama baru PT Liga Indonesia Baru Akhmad Hadian Lukita. (ANTARA/HO/PT Liga Indonesia Baru)

Kami akan berusaha keras untuk mewujudkan apa yang sudah kami rencanakan
Jakarta (ANTARA) - Operator kompetisi PT. Liga Indonesia Indonesia (PT. LIB) berjanji segera menyelesaikan masalah subsidi yang hingga saat ini mandek karena imbas pandemi COVID-19.

"Kompetisi akan dimulai Oktober nanti. Karena itu kami tetap berkomitmen tinggi terhadap kewajiban untuk membagikan dana subsidi kepada semua peserta kompetisi Liga 1 dan Liga 2 2020," kata Direktur utama PT LIB Akhmad Hadian Lukita dalam keterangannya di Jakarta, Jumat.

Dana subsidi mulai April hingga Juni memang sangat ditunggu oleh klub-klub peserta Liga 1 dan Liga 2 untuk menambal pengeluaran klub seperti pembayaran gaji pemain.

Menurut Akhmad, pandemi yang membuat kompetisi terhenti sejak Maret bukan hanya berdampak kepada klub, namun operator juga merasakan hal serupa.

Baca juga: PT LIB buat kontrak baru untuk sponsor jelang kelanjutan Liga 1

Maka dari itu, dia meminta klub peserta bersabar dan menunggu hingga ada keputusan baru yang tengah digodok PT. LIB untuk mencapai kesepakatan dengan berbagai pihak.

"Atas situasi tersebut, kami harus mengevaluasi banyak hal dan merencanakan lagi beberapa hal yang sangat menentukan dalam kelangsungan kompetisi. Termasuk kesepakatan dengan sponsor dan pihak ketiga lainnya," kata dia.

"Sekali lagi, pada prinsipnya kami punya komitmen tinggi terkait angka subsidi yang akan diterima oleh klub Liga 1 dan Liga 2. Kami akan berusaha keras untuk mewujudkan apa yang sudah kami rencanakan. Mohon dukungannya agar kompetisi bisa bergulir dengan lancar," kata dia menambahkan.

Sebelumnya, Presiden Borneo FC Nabil Husein Said Amin membutuhkan informasi akurat soal subsidi karena manajemen klub tetap membayar gaji pemain dari bulan April sampai Juni 2020.

Baca juga: Klub-klub Liga 2 berharap petinggi baru LIB perjelas subsidi

"Borneo menunggu kejelasan subsidi. Bagaimana pun, kan, Borneo terus membayar gaji 25 persen sampai Juni," ujar Nabil.

Hal senada diutarakan Manajer klub Liga 2 PSIM David Hutauruk yang menilai penjelasan soal subsidi penting supaya setiap tim dapat merancang anggaran kompetisi.

"Kepastian subsidi sangat dibutuhkan agar kami dapat mengalkulasikan budget operasional dan lain-lain," kata David.

Baca juga: CEO PSIS ingatkan pemimpin baru PT LIB agar sejahterakan klub

Pewarta: Asep Firmansyah
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Liga Muslim Dunia sebut Museum Rasulullah bukti moderasi Islam Indonesia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar