Dua pasien COVID-19 di Palu yang kabur berhasil pulang ke kampungnya

Dua pasien COVID-19 di Palu yang kabur berhasil pulang ke kampungnya

Plt Dirut RSU Anutapura Palu Herry Mulyadi (kanan) dalam konfrensi pers di Posko Satgas Penanganan dan Pencegahan COVID-19 Kota Palu memperlihatkan foto pasien COVID-19 asal Kabupaten Takalar yang kabur saat menjalani isolasi di RSU Anutapura Palu, Minggu (5/7/2020) ANTARA/HO-Humas Pemkot Palu

Ruang perawatan atau isolasi pasien COVID-19 tidak boleh dikunci dan di dalam tidak bisa ada yang menjaga hanya ada kamera pengawas
Palu (ANTARA) - Dua pasien COVID-19 di Kota Palu Provinsi Sulawesi Tengah yang kabur berhasil keluar dari wilayah itu dan pulang ke kampung halamannya di Kabupaten Takalar Provinsi Sulawesi Selatan.

"Mereka kabur Rabu (1/7) malam, kami menerima informasi dari Dinas Kesehatan Takalar mereka tiba di sana pada Kamis (2/7) malam sekitar pukul 22.00 WITA," kata Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Utama Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Anutapura Palu drg Herry Mulyadi kepada ANTARA di Palu, Minggu malam.

Baca juga: Satu pasien positif COVID-19 kabur ke Banjarmasin

Herry menyebut dua pasien atas nama Syahril yang sebelumnya diisolasi di RSUD Anutapura dan Rajab yang dirawat di Pondok Perawatan OTG (orang tanpa gejala) dan orang dalam pemantauan (ODP) berhasil ke luar dari wilayah Palu dan sampai di Takalar karena bantuan beberapa orang.

Syahril dibantu oleh teman-temanya yang datang ke Palu sebagai tenaga kerja pembangunan Masjid Agung Darussalam Palu, sementara Rajab dibantu oleh salah satu anaknya.

Baca juga: Gugas amankan warga positif COVID-19 yang berupaya kabur di Batam

"Kami juga menerima informasi kalau mereka berdua sudah berencana kabur bersama-sama. Sebelumnya mereka sudah saling komunikasi. Makanya dua-duanya kabur pada Rabu malam," ujarnya.

Kini ke duanya, lanjut Herry telah menjalani isolasi mandiri di rumah masing-masing di Takalar.

Baca juga: Dua pasien COVID-19 asal Sulsel di RSUD Kota Palu kabur

Ia menampik jika dua pasien itu bisa kabur karena buruknya manajemen RSUD Anutapura dan Pondok Perawatan OTG dan OTG COVID-19 di Asrama Haji Transit Palu.

"Ruang perawatan atau isolasi pasien COVID-19 tidak boleh dikunci dan di dalam tidak bisa ada yang menjaga hanya ada kamera pengawas," ucapnya.

Demikian dengan tenaga medis yang merawat mereka. Ia menyatakan tenaga medis yang merawat para pasien COVID-19 sebisa mungkin mempersingkat durasi waktu berkontak dengan para pasien untuk meminimalisir potensi penularan COVID-19.

"Aturannya memang begitu. Tidak bisa dikunci. Contoh kalau gempa siapa yang mau bukakan kunci pintunya? pasti tidak ada karena masing-masing menyelamatkan diri sendiri. Pasien COVID-19 lainnya yang masih dirawat di sini juga tidak kabur karena kesadaran mereka," tambahnya.

Pewarta: Muhammad Arshandi
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Selama 2019 seluruh daerah di Sulawesi Tengah dilanda bencana

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar