Moeldoko sampaikan tiga strategi utama hadapi pembelajaran era digital

Moeldoko sampaikan tiga strategi utama hadapi pembelajaran era digital

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko dalam webinar di Situation Room Bina Graha, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta. (KSP)

Jakarta (ANTARA) - Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menyampaikan tiga strategi utama dalam menghadapi transformasi pembelajaran di era digital.

"Tiga strategi prioritas tersebut adalah goals, ways dan means," kata Moeldoko dalam acara The 7th Knowledge Sharing Forum (KSF) Universitas Terbuka 2020 bertema “Transformasi Masyarakat Digital dan Strategi Meningkatkan Student Engagement dalam Pembelajaran Online”, seperti dikutip dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Jumat.

Dia menjelaskan goals atau tujuan yang akan dicapai berupa optimalisasi pembelajaran secara daring. Pembelajaran online atau Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) menjadi suatu model pembelajaran yang efektif dan efisien.

Baca juga: Moeldoko: Presiden Jokowi siap ambil risiko dalam tangani krisis

Kemudian ways, yakni berupa metode atau cara yang dilakukan harus tepat, benar dan tidak bias. Cara komunikasi perlu menyesuaikan gaya generasi muda. Demikian juga cara berpikir harus menyesuaikan dengan kalangan milenial. “Cara komunikasi, gaya bahasa, berpikir dan visual sekarang ini berubah,” ujar Moeldoko.

Selanjutnya, means dalam arti bagaimana mengurangi digital gap yang saat ini masih terjadi. Indonesia terdiri dari lebih 17 ribu pulau, ada wilayah yang secara infrastruktur teknologi komunikasinya sudah maju, namun ada pula yang masih miskin.

“Jangan sampai akses teknologi informasi hanya terjadi di Pulau Jawa. Banyak daerah yang masih miskin infrastruktur komunikasi. Karena itu, perlu diupayakan pemerataan akses internet,” papar Moeldoko yang juga Ketua Umum Ikatan Alumni Universitas Terbuka.

Baca juga: KSP minta pemda lakukan kajian sebelum terapkan normal baru

Baca juga: UNY edukasi guru terkait model pembelajaran digital


Meldoko menegaskan berbagai perubahan terjadi dan tak bisa dihindari. Indonesia harus mampu beradaptasi dan bergerak cepat menghadapi berbagai tantangan perubahan tersebut. Selain itu, juga harus berani ambil risiko atas kebijakan yang diambil secara konstitusional.

“Kita harus siap menghadapi kompleksitas masalah akibat globalisasi. Kita juga harus mampu merespons kejutan-kejutan yang terjadi akibat kemajuan teknologi. Kita harus sensitif dan melakukan lompatan-lompatan, mengubah cara kerja lama yang konvensional dan relatif linier,” paparnya.

Moeldoko menjelaskan pemerintah memikirkan peningkatan kualitas SDM tanpa membedakan institusi pendidikan negeri atau swasta. Dalam hal ini, pemerintah melalui TVRI juga memiliki program belajar dari rumah.

Baca juga: Dukung belajar di rumah,  Telkomtelstra buka akses gratis pembelajaran digital

Mengenai perbedaan atau digital gap, pemerintah memahami persoalan ini dan segera memperbaiki infrastruktur komunikasi informasi. “Intinya pemerintah ingin adanya pemerataan, keadilan dalam informasi, akses, dan berbagai kemudahan lain berjalan dengan baik," ujarnya.

Pada kesempatan tersebut, Rektor Universitas Terbuka Ojat Darojat menjelaskan dalam proses PJJ perlu dibangun interaksi dan komunikasi antara mahasiswa dengan tutor, sehingga proses belajar makin optimal.

Pewarta: Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

KSP undang lima anak Indonesia berprestasi dunia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar