PKS dan Hanura potensial bangun poros ketiga Pilkada Kepri 2020

PKS dan Hanura potensial bangun poros ketiga Pilkada Kepri 2020

Ismeth Abdullah (menggunakan peci dan baju koko hitam)-Suryani foto bersama pengurus PKS Kepri. (ANTARA/Nikolas Panama)

Komunikasi dengan sejumlah pengurus partai terus dilakukan.
Tanjungpinang (ANTARA) - Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura) berpotensi membangun poros ketiga pada Pilkada Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) 2020.

Ketua PKS Kepri Raden Hari, di Tanjungpinang, Senin, mengatakan pihaknya sudah mengusulkan sejumlah nama calon gubernur dan calon wakil gubernur kepada DPP PKS. Saat ini, nama yang diusulkan sebagai calon gubernur tinggal dua orang yakni Isdianto dan Ismeth Abdullah.

Saat ini, Isdianto menjabat sebagai Plt Gubernur Kepri, sedangkan Ismeth merupakan mantan Gubernur Kepri.

"Komunikasi dengan sejumlah pengurus partai terus dilakukan. Namun keputusan tetap di tangan pengurus pusat," katanya pula.

Raden mengemukakan PKS mengupayakan kader internalnya bersanding dengan figur yang diusung sebagai calon gubernur. Kader PKS yang dijagokan yakni Suryani, anggota DPRD Kepri Dapil Batam.

"Tentu, tentu kami menginginkan ada kesepakatan untuk juga mengusung kader internal kami sebagai calon wakil gubernur," ujar Raden Hari yang juga Wakil Ketua DPRD Kepri.

Partai Hanura dan PKS sudah sepakat untuk bersama-sama menghadapi pilkada. Kursi yang diperoleh kedua partai mencukupi untuk mengusung kandidat pilkada. PKS pada Pemilu 2019 di Kepri berhasil memperoleh enam kursi, sedangkan Hanura tiga kursi.
Baca juga: NasDem-Golkar upayakan dua pasangan calon pada Pilkada Kepri 2020


Sedangkan pengurus Partai NasDem dan Golkar mengupayakan agar PKS dan Hanura bersama-sama mengusung Ansar Ahmad-Marlin Agustina. Ansar-Marlin menginginkan dua pasangan calon pada Pilkada Kepri 2020.

Ketua Tim Penjaringan Bakal Calon Kepala Daerah Partai NasDem Kepri, Wan El Khenz mengatakan, NasDem dan Golkar membuka diri agar partai lainnya bergabung mengusung Ansar-Marlin.

Partai yang akan diajak berkoalisi yakni Partai Demokrat, Partai Keadilan Sejahtera, Partai Persatuan Pembangunan, dan Partai Amanat Nasional.

"Komunikasi dilakukan secara intensif. Kami juga akan bertemu dengan pengurus DPP PKS," kata Wan El Khenz.

Partai lainnya yang sudah membentuk koalisi mengusung Soerya Respationo-Iman Sutiawan yakni PDIP, Partai Gerindra, dan PKB. Sejak awal, koalisi ini "menutup diri" agar Pilkada Kepri lebih dari dua pasangan calon.

Jika Ansar-Marlin diusung Golkar, NasDem, PKS dan Partai Demokrat, maka Isdianto maupun Ismeth yang saat ini menjabat sebagai Pelaksana Tugas Gubernur Kepri tidak dapat mencalonkan diri jika hanya diusung Partai Hanura.
Baca juga: PDIP-Gerindra-PKB serius calonkan Soerya-Iman pada Pilkada Kepri

Pewarta: Nikolas Panama
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Gerindra dan PKS yakin kadernya terpilih sebagai wagub DKI

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar