Polisi selidiki kasus pasien lompat dari lantai 3 RS Ananda Purwokerto

Polisi selidiki kasus pasien lompat dari lantai 3 RS Ananda Purwokerto

Salah seorang tenaga medis melihat lokasi jatuhnya pasien yang melompat dari balkon lantai 3 Rumah Sakit Ananda, Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Kamis (16/7/2020). ANTARA/Sumarwoto

Purwokerto (ANTARA) - Petugas Kepolisian Sektor Purwokerto Barat menyelidiki kasus seorang pasien rawat inap yang melompat dari balkon lantai 3 Rumah Sakit Ananda Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah.

"Keadaan pasien tidak mengalami luka yang parah, hanya di kaki saja, lecet, dan rencana hari ini akan dirujuk ke RSUD Banyumas," kata Kepala Polsek Purwokerto Barat Ajun Komisaris Polisi Haryanto saat ditemui wartawan di RS Ananda Purwokerto, Kamis.

Baca juga: Polisi periksa 27 saksi terkait pembunuhan editor Metro TV
Baca juga: Polisi tolak penangguhan penahanan tersangka pungli BLT

Baca juga: Polisi selidiki kasus lain terkait artis FTV Hana Hanifah

Ia mengatakan hingga saat ini, pihaknya belum bisa meminta keterangan dari pasien berjenis kelamin laki-laki karena yang bersangkutan masih dalam persiapan untuk dibawa ke RSUD Banyumas.

Akan tetapi berdasarkan informasi sementara, kata dia, pasien berinisial P (55) yang tercatat sebagai warga Purwokerto itu sudah menjalani rawat inap selama 3 hari.

Sebelumnya, lanjut dia, pasien tersebut sudah beberapa kali berobat di RS Ananda dengan keluhan sering merasa panik atau cemas.

Dia menduga pasien tersebut ingin melarikan diri atau keluar dari rumah sakit karena mengalami gangguan kejiwaan.

Salah seorang saksi mata yang melihat kejadian tersebut, Agus Sutriyanto (47) mengatakan pasien itu pada hari Kamis (16/7), sekitar pukul 07.15 WIB, terlihat keluar dari jendela kamar di lantai 3 RS Ananda dan sesampainya di balkon langsung melompat ke bawah.

"Saya lihat dia keluar dari sana masih menggunakan selang infus. Keluar dari jendela lantai 3 kemudian turun ke balkon, lalu loncat," katanya.

Setelah pasien itu jatuh, kata dia, ada petugas sekuriti yang mencoba untuk menolong namun yang bersangkutan justru meronta-ronta dengan membenturkan kepalanya ke tembok beberapa kali seperti hendak bunuh diri.

Menurut dia, pasien tersebut selanjutnya dibawa ke Ruang Instalasi Gawat Darurat RS Ananda untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut. 

Baca juga: Polisi belum pastikan pasien Hermina melompat untuk kabur
 

Pewarta: Sumarwoto
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar